Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Pernyataan RSS Soal Muslim India Justru Sulut Kontroversi 

Senin 12 Oct 2020 16:23 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Pernyataan RSS Soal Muslim India memicu polemik elite politik. Bendera India (Ilustrasi).

Pernyataan RSS Soal Muslim India memicu polemik elite politik. Bendera India (Ilustrasi).

Foto: IST
Pernyataan RSS Soal Muslim India memicu polemik elite politik.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI – Pernyataan pimpinan Organisasi sukarelawan nasionalis Hindu sayap kanan India yang banyak dianggap sebagai organisasi induk partai pemerintahan India, Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), Mohan Bhagwat, menyulut kontroversi publik India.    

Asaduddin Owaisi, yang partainya mencoba peruntungan dalam pemilihan Majelis Bihar dalam aliansi dengan Partai Upendra Kushwaha, RLSP dan BSP, mengikuti pernyataan Bhagwat dengan menuduh bahwa ideologi RSS ingin menjadikan Muslim warga kelas dua.

Baca Juga

Bhagwat yang komentarnya tentang tinjauan reservasi dalam jajak pendapat Bihar 2015 telah menciptakan badai politik pada Jumat lalu. Bhagwat menegaskan bahwa Muslim India adalah yang paling merasa puas di dunia. 

Ia juga berpendapat bahwa segala jenis kefanatikan dan separatisme hanya disebarkan oleh mereka yang kepentingannya sendiri terpengaruh.

Bhagwat dalam sebuah wawancara dengan 'Vivek' sebuah majalah Hindi yang berbasis di Maharashtra juga memberikan contoh tentang pria Muslim yang bertempur di pasukan Raja Mewar Maharana Pratap melawan Kaisar Mughal Akbar. Contoh ini disampaikan untuk menopang argumennya bahwa orang-orang dari semua agama berdiri bersama dalam sejarah India. 

Sambil mengklaim bahwa Muslim di India paling bahagia, Bhagwat juga mengambil alegori Pakistan dan mengingatkan bahwa Pakistan tidak memberikan hak kepada penganut agama lain. Dilansir dari Deccan Herald, Senin (12/10).

Pada hari Sabtu, Owaisi bereaksi tajam dengan tweet, "Apa ukuran kebahagiaan kita? Bahwa seorang pria bernama Bhagwat dapat terus-menerus memberi tahu kita betapa seharusnya kita bersyukur kepada mayoritas? Ukuran kebahagiaan kita adalah apakah martabat kita di bawah konstitusi dihormati."

Menentang Bhagwat, dia berkata, "Jangan beri tahu kami betapa 'bahagianya' kami sementara ideologi kamu ingin menjadikan Muslim warga kelas dua."

Pemimpin AIMIM mengatakan bahwa dia tidak ingin mendengar Bhagwat mengatakan bahwa umat Islam harus berterima kasih kepada mayoritas karena tinggal di tanah air kita sendiri. 

"Kami tidak mencari niat baik mayoritas, kami tidak bersaing dengan Muslim dunia untuk menjadi yang paling bahagia. Kami hanya menginginkan hak-hak fundamental kami," katanya.

Sementara itu, para pendukung RSS juga memasang klip video ucapan Bhagwat untuk melawan pemberitaan media.

"Apa yang terjadi pada mereka (minoritas). Mereka mendapatkan hak konstitusional. Pakistan tidak memberikannya (kepada minoritas). Dalam suasana yang berlaku saat itu, India akan mengatakan bahwa sejak Pakistan diciptakan untuk Muslim, hanya surat perintah Hindu yang akan membesar di sini. Tapi konstitusi kita tidak melakukan ini. Bahkan Baba Saheb Ambedkar, yang percaya bahwa harus ada perpindahan penduduk, juga tidak mengusulkan apapun untuk memindahkan Muslim yang tinggal di India. Ini adalah sifat alami negara kami. Sifat ini disebut Hindu," kata Bhagwat. Fuji E Permana

Sumber: https://www.deccanherald.com/national/national-politics/asaduddin-owaisi-slams-mohan-bhagwats-Muslims-most-content-in-india-remark-900231.html

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA