Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

DKI Izinkan Mobil Pribadi Terisi Penuh untuk Satu Domisili

Senin 12 Oct 2020 08:18 WIB

Red: Ratna Puspita

Pemprov DKI Jakarta mengizinkan mobil pribadi terisi penuh 100 persen saat pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi pada 12-25 Oktober 2020 dengan syarat semua penumpang tinggal di satu domisili. [Ilustrasi kendaraan melintas di jalan di Jakarta]

Pemprov DKI Jakarta mengizinkan mobil pribadi terisi penuh 100 persen saat pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi pada 12-25 Oktober 2020 dengan syarat semua penumpang tinggal di satu domisili. [Ilustrasi kendaraan melintas di jalan di Jakarta]

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Bagi penumpang berdomisili berbeda, hanya diizinkan terisi dua orang per baris.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemprov DKI Jakarta mengizinkan mobil pribadi terisi penuh 100 persen saat pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi pada 12-25 Oktober 2020. Dengan catatan, semua penumpang tinggal satu domisili.

Dalam data yang didapatkan dari Pemprov DKI Jakarta, Ahad (11/10), untuk aturan jumlah muatan kendaraan mobil saat PSBB transisi, diwajibkan hanya terisi dua orang per baris bagi penumpang berdomisili berbeda. Setiap orang di dalam mobil tersebut diwajibkan untuk memakai masker dan pemilik kendaraan diwajibkan untuk melakukan disinfeksi kendaraan setelah digunakan.

Untuk kendaraan motor, pengendara dan penumpangnya diwajibkan untuk memakai masker. Pemilik kendaraan motor yang digunakan untuk ojek diwajibkan untuk melakukan disinfeksi kendaraan dan atribut setelah digunakan.

Baca Juga

Ketentuan tersebut tertuang dalam Peraturan Gubernur DKI Jakarta Nomor 101 Tahun 2020 dan Surat Keputusan Kepala Dinas terkait.

Sementara untuk angkutan umum dan transportasi massal, pembatasan kapasitas dan operasional diharuskan mengikuti pengaturan yang dibuat oleh Dinas Perhubungan (Dishub) atau Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA