Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Bagaimana Rakyat di Zaman Rasulullah Menyatakan Pendapat?

Senin 12 Oct 2020 05:49 WIB

Rep: umar mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

Bagaimana Rakyat di Zaman Rasulullah Menyatakan Pendapat?. Massa yang tergabung dalam aliansi Gerakan Rakyat Menggugat (GERAM) melakukan aksi damai di kawasan Tugu Muda, Semarang, Jawa Tengah, Ahad (11/10/2020). Mereka mengajukan sejumlah tuntutan diantaranya yaitu menolak UU Cipta Kerja Omnibus Law dan UU yang tidak pro rakyat serta mendesak pembebasan empat peserta aksi yang masih ditahan Polrestabes Semarang saat terjadi kericuhan dalam demo di depan DPRD Jateng pada Rabu (7/10) lalu.

Bagaimana Rakyat di Zaman Rasulullah Menyatakan Pendapat?. Massa yang tergabung dalam aliansi Gerakan Rakyat Menggugat (GERAM) melakukan aksi damai di kawasan Tugu Muda, Semarang, Jawa Tengah, Ahad (11/10/2020). Mereka mengajukan sejumlah tuntutan diantaranya yaitu menolak UU Cipta Kerja Omnibus Law dan UU yang tidak pro rakyat serta mendesak pembebasan empat peserta aksi yang masih ditahan Polrestabes Semarang saat terjadi kericuhan dalam demo di depan DPRD Jateng pada Rabu (7/10) lalu.

Foto: ANTARA/Aji Styawan
Demonstrasi adalah menyampaikan pendapat yang sah dalalm Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Cholil Nafis menyampaikan, Islam membolehkan aksi demonstrasi untuk menyatakan pendapat ataupun protes. Ini menjadi sarana meluruskan berbagai hal yang perlu diluruskan.

"Demonstrasi adalah menyampaikan pendapat, protes, ini sah di dalam Islam, untuk berdialog dan meluruskan hal-hal yang tidak lurus. Disebutkan di dalam hadits, 'Sebaik-baik kita jihad adalah menyampaikan suatu kebenaran di depan pemimpin yang tidak adil'," ujar dia kepada Republika.co.id, Ahad (11/10).

Namun, Kiai Cholil mengingatkan tidak melakukan demonstrasi yang merusak dan merusak tatanan. Tentu ini dilarang dalam Islam. Lantas bagaimana cara menyatakan pendapat di zaman Rasulullah? Apakah aksi demonstrasi kala itu sudah ada?

Baca Juga

Kiai Cholil menerangkan, demonstrasi saat itu tidak ada, dalam arti datang ke jalanan untuk menyatakan pendapat. Tetapi, menyampaikan pendapat secara substansi terjadi di zaman Rasulullah. Misalnya, ketika masyarakat Yaman datang dari daerahnya untuk menemui Rasulullah lalu mengadu tentang Muaz bin Jabal yang menjadi imam sholat.

"Jadi substansi menyampaikan pendapat di zaman Rasul itu ada, tetapi dengan cara di jalanan, kumpul di jalanan, tentu tidak ada di zaman itu," ucap pendiri Yayasan Investa Cendekia Amanah itu.

photo
Infografis Tujuh Macam Jihad Menurut Hadits - (Republika.co.id)
Sebab, ruang bertemu atau ruang menyampaikan pendapat di zaman Rasulullah dan sahabat itu mudah. "Seperti halnya kita mengajukan kepada DPR untuk bertemu menyampaikan pendapat, kalau itu dipermudah dan bisa dialog, tentu tidak akan ada demonstrasi di jalanan," ujarnya.

Kiai Cholil berpandangan, orang berdemonstrasi di jalanan karena tidak bisa menyampaikan langsung aspirasinya kepada pemerintah maupun DPR. Dengan begitu, mereka turun ke jalan.

"Sebetulnya tanpa di jalanan, ketika bisa dengan dialog, itu akan lebih baik. Tidak semua persoalan dilakukan dengan unjuk rasa, tetapi bisa saja dengan iklim musyawarah," katanya.

Tentu saja, dalam hal menyampaikan pendapat itu harus dilakukan dengan cara yang santun dan tepat sasara, yakni kepada siapa harusnya pendapat itu disampaikan. Pendapat itu juga harus disampaikan secara konstruktif.

"Tidak merusak bangunan, bakar-bakar, apalagi sampai kerusuhan, tentu ini tidak boleh," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA