Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Jalur Sepeda Kota Palembang Mulai Beroperasi

Ahad 11 Oct 2020 15:22 WIB

Red: Nora Azizah

Sekelompok warga bersepeda melintasi Jembatan Ampera Kota Palembang, Sumatera Selatan, Ahad (4/10/2020). Melihat tingginya animo warga bersepeda dan untuk memberikan kenyamanan bagi pengguna jalan lain, Pemerintah Kota Palembang berencana membangun jalur sepeda yang akan dilengkapi dengan pembuatan marka, rambu, serta fasilitas penunjang lainnya bagi pesepeda.

Sekelompok warga bersepeda melintasi Jembatan Ampera Kota Palembang, Sumatera Selatan, Ahad (4/10/2020). Melihat tingginya animo warga bersepeda dan untuk memberikan kenyamanan bagi pengguna jalan lain, Pemerintah Kota Palembang berencana membangun jalur sepeda yang akan dilengkapi dengan pembuatan marka, rambu, serta fasilitas penunjang lainnya bagi pesepeda.

Foto: ANTARA/Feny Selly
Kota Palembang berencana membuat jalur sepeda sepanjang 22 kilometer.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang mulai mengoperasikan satu dari tiga jalur sepeda, Ahad (11/10). Beroperasinya jalur sepeda untuk mendukung penggemar sepeda yang ada di Kota Palembang.

Wali Kota Palembang, Harnojoyo, Ahad, mengatakan, Kota Palembang menjadi salah satu kota metropolitan terbersih di Indonesia. Jalur sepeda juga akan diperluas untuk mempertahankan status tersebut.

"Jalur sepeda bisa digunakan setiap hari dan sudah ada rambu khususnya," ujar Harnojoyo saat peluncuran jalur sepeda di Taman Kambang Iwak, Ahad.

Menurutnya, jalur sepeda yang baru diluncurkan tersebut merupakan jalur yang ke tiga. Jalur tersebut, yakni melewati Jalan Kambang Iwak-Jalan Tasik-Jalan Ki Renggo Wirosantiko-Jalan Kapten A Rivai-Jalan POM IX-Jalan Sumpah Pemuda-Jalan Angkatan 45-Jalan Kapten A Rivai-Jalan Ahmad Dahlan dan Jalan Tasik sepanjang enam kilometer.

Jalur sepeda dioperasionalkan pukul 05.00 WIB-10.00 WIB dan 15.00 WIB-19.00 WIB. Pemkot Palembang meminta masyarakat agar tidak parkir ataupun menghalangi jalur sepeda selebar satu meter itu saat operasional.

"Pasti ada saja yang masih memarkirkan kendaraan sembarangan di jalur sepeda ini, maka itu kami umumkan penggunaannya hari ini sebagai upaya sosialisasi juga," kata dia.

Selain itu, masih ada jalur sepeda rute pertama sepanjang empat kilometer di wilayah pusat kota. Kemudian, rute kedua sepanjang 12 kilometer di wilayah Jakabaring yang juga sedang proses pengadaan. Panjang total jalur sepeda direncanakan mencapai 22 kilometer.

"Jalur rute pertama dan kedua, Insyaallah dalam waktu dekat bisa dibuka juga, karena jalur ini dibangun dari dana CSR maka perlu koordinasi dengan pihak ketiga," ujarnya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA