Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Anies Cemaskan Lonjakan Covid-19 Akibat Aksi

Ahad 11 Oct 2020 01:39 WIB

Red: Friska Yolandha

Sejumlah massa aksi saat terlibat bentrok dengan petugas di Jakarta, Kamis (8/10). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencemaskan potensi lonjakan penyebaran Covid-19 akibat aksi penolakan Undang-Undang Cipta Kerja yang berlangsung sejak Senin hingga Jumat dini hari kemarin. Ini baru akan diketahui dalam dua pekan ke depan.

Sejumlah massa aksi saat terlibat bentrok dengan petugas di Jakarta, Kamis (8/10). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencemaskan potensi lonjakan penyebaran Covid-19 akibat aksi penolakan Undang-Undang Cipta Kerja yang berlangsung sejak Senin hingga Jumat dini hari kemarin. Ini baru akan diketahui dalam dua pekan ke depan.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Ancaman penambahan kasus Covid-19 diketahui sepekan dua pekan lagi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencemaskan potensi lonjakan penyebaran Covid-19 akibat aksi penolakan Undang-Undang Cipta Kerja yang berlangsung sejak Senin hingga Jumat dini hari kemarin. Ini baru akan diketahui dalam dua pekan ke depan.

"Justru yang kami khawatir dengan sangat serius potensi lonjakan kasus, akibat demo yang terjadi di berbagai daerah termasuk di Jakarta," kata Anies di Jakarta, Sabtu (10/10).

Anies mengatakan ancaman penambahan jumlah pasien Covid-19 usai aksi unjuk rasa itu akan terdata sekitar sepekan atau dua pekan mendatang. Gubernur DKI Jakarta itu menyatakan lonjakan Covid-19 tidak akan langsung, namun menunggu satu hingga dua pekan.

"Mudah-mudahan tidak terjadi," Anies berharap.

Sebelumnya, sejumlah elemen masyarakat dari kalangan buruh, mahasiswa hingga kelompok anarko berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja yang telah disahkan DPR RI pada beberapa titik di wilayah Jakarta, Kamis. Aksi yang awalnya berjalan tertib berujung ricuh, bahkan sejumlah fasilitas umum, seperti halte MRT, halte TransJakarta, serta pos polisi dibakar perusuh.

Petugas Polda Metro Jaya menguji cepat (rapid test) terhadap 1.192 orang yang berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja tersebut, guna mengantisipasi penyebaran Covid-19.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA