Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Ibu 172 Kg Punya Asma, Kanker & Diabetes Kalahkan Covid-19

Kamis 08 Oct 2020 13:08 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi Covid-19. Dokter menilai, ibu yang punya banyak komorbiditas asal India itu bisa sembuh karena mendapat perawatan tepat waktu.

Ilustrasi Covid-19. Dokter menilai, ibu yang punya banyak komorbiditas asal India itu bisa sembuh karena mendapat perawatan tepat waktu.

Foto: Pixabay
Ibu yang punya banyak komorbiditas itu serukan orang tak hindari tes Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beragam penyakit penyerta atau komorbiditas diketahui dapat memperbesar risiko komplikasi pada kasus Covid-19. Namun, bukan berarti pasien Covid-19 dengan komorbiditas tak memiliki harapan untuk sembuh.

Seorang pasien Covid-19 dari Mumbai, India merupakan salah satu buktinya. Pasien perempuan ini berusia 62 tahun dan telah mengidap beberapa penyakit sebelum terkena Covid-19, seperti asma, diabetes, dan kanker.

Di samping itu, pasien ini juga memiliki berat badan sebesar 172 kilogram dan masuk ke dalam kategori obesitas. Meski memiliki banyak komorbiditas, pasien bernama Mehnaz Lokhandwala ini berhasil sembuh dari Covid-19.

Dokter menilai, "keajaiban" ini bisa terjadi karena pengobatan tepat waktu yang diberikan kepada Mehnaz. Mehnaz pertama kali dibawa ke Bombay Hospital pada jam 02.00 pagi.

Saat itu, Mehnaz memiliki kadar oksigen di bawah normal, yaitu 83-84. Dengan beragam masalah kesehatan yang dimiliki Mehnaz, pemberian ventilator dapat menjadi hal yang berisiko dan bermasalah.

Oleh karena itu, Mehnaz diberikan dukungan oksigen selama empat hari. Kondisi Mehnaz terus memburuk hingga akhirnya dia harus dipasangkan mesin Bilevel Positive Airway Pressure (BiPap) yang membantu mendorong oksigen ke paru.

Selama hampir satu bulan, Mehnaz mendapatkan dukungan oksigen sebesar 15 liter per hari. Setelah gejala-gejala mereda, Mehnaz diperbolehkan pulang dari rumah sakit dan kini dia hanya membutuhkan dukungan oksigen 1 liter.

Seperti dilansir Times Now News, Mehnaz mengatakan, dia membuat kesalahan karena tidak datang ke rumah sakit lebih cepat. Oleh karena itu, Mehnaz menganjurkan orang-orang untuk tidak menghindari pengetesan Covid-19 atau memeriksakan diri ke rumah sakit bila perlu.

Menurut tim dokter di rumah sakit, kasus Mehnaz merupakan kasus Covid-19 paling menantang yang pernah mereka hadapi. Akan tetapi, keberhasilan Mehnaz untuk sembuh merupakan bukti bahwa terapi yang tepat waktu dan sesuai dapat membantu pasien Covid-19 yang memiliki komorbiditas untuk sembuh.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA