Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Hasil Tes Cepat 10 Pengunjuk Rasa di Depan Istana Reaktif

Kamis 08 Oct 2020 12:47 WIB

Red: Ani Nursalikah

Hasil Tes Cepat 10 Pengunjuk Rasa di Depan Istana Reaktif. Petugas kesehatan melakukan tes cepat (rapid test) Covid-19.

Hasil Tes Cepat 10 Pengunjuk Rasa di Depan Istana Reaktif. Petugas kesehatan melakukan tes cepat (rapid test) Covid-19.

Foto: ANTARA /Destyan Sujarwoko
Polisi mengamankan pengunjuk rasa yang mayoritas remaja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebanyak 10 remaja pengunjuk rasa menjalani rapid test (tes cepat) dan mendapatkan hasil reaktif usai diamankan oleh petugas kepolisian di depan Istana Merdeka, Kamis pagi (8/10).

"Ini di depan Istana baru kami rapid, ada 10 orang reaktif ini kami isolasi di Pademangan," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di kawasan Senayan, Kamis.

Baca Juga

Yusri mengatakan pada hari sebelumnya, Rabu (7/10), telah mengamankan 251 orang dengan 12 orang terindikasi Covid-19. "Ini akan jadi klaster baru maka ada 3M, harus pakai masker, jaga jarak, jangan kumpul. Maka ini kami lakukan secara preventif kami upayakan patroli," ujar Yusri.

Hingga Kamis pukul 11.30 WIB, secara akumulatif sudah ada sebanyak 100 orang yang didominasi remaja dan diamankan oleh Polda Metro Jaya. Tidak diketahui secara jelas identitas para remaja itu, mereka datang hanya berdasarkan ajakan dari aplikasi pesan singkat.

"Rata- rata mereka diajak di chat, ada chat mereka diundang kesini. Ini kami dalami semua karena yang bikin rusuh," ujar Yusri.

Sejumlah elemen masyarakat dan buruh menggelar aksi penolakan terhadap pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja oleh DPR RI pada sejumlah lokasi di wilayah Jakarta sejak Senin lalu. Rencananya, elemen buruh itu menyampaikan pendapat di muka umum untuk menolak pengesahan UU Cipta Kerja hingga Kamis ini.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA