Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Pesan dan Kriteria Mencari Teman Menurut Imam Al-Ghazali

Rabu 07 Oct 2020 08:00 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Nashih Nashrullah

Imam Al-Ghazali memberikan pedoman cara mencari teman. Berteman/ilustrasi

Imam Al-Ghazali memberikan pedoman cara mencari teman. Berteman/ilustrasi

Foto: careergirlnetwork.com
Imam Al-Ghazali memberikan pedoman cara mencari teman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Saling mencintai karena Allah SWT (bersahabat) dan bersaudara dalam agamanya termasuk di antara bentuk pendekatan diri yang paling utama sekaligus buah dari akhlak mulia. Kedua-duanya merupakan akhlak terpuji. 

Tentang persaudaraan dan persahabatan Allah SWT berfirman dalam QS  Ali Imran ayat 103:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا 

Baca Juga

“Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara”

Imam al-Ghazali melalui ikhtisar Ihya Ulumuddin menyarankan, jangan sembarangan memilih kawan, karena ketahuilah bahwa tidak semua orang layak dijadikan sebagai sahabat atau berkawan. Rasulullah SAW bersabda. 

"Seseorang tergantung pada agama sahabat karibnya. Maka hendaklah salah seorang dari kalian memerhatikan pada siapa dia bersahabat dekat." 

Menurut sang Hujatullah Islam ini, ada beberapa sifat yang harus diperhatikan dalam mencari teman titik yaitu berakal pandai, berakhlak baik, tidak fasih, tidak ahli bidah dan tidak rakus dunia titik adapun akal adalah modal utama. Amirul Mukminin, Ali bin Abi Thalib berkata:

"Jangan bersahabat orang bodoh. Berhati-hati dan jauhlah darinya. Banyak orang bodoh binasakan. Orang baik dikala berkawan dia. Manusia diukur dengan manusia. Apabila sedang berjalan bersama satu benda dengan benda lainnya memiliki ukuran dan mirip serupa. Satu Hati dengan hati lainnya. Jadi petunjuk di sat berjumpa."

Bagaimana pun juga, kata Imam al-Ghazali, orang bodoh akan membahayakan dirimu meski dia bermaksud menolong. Sebagian ulama bersyair. "Sungguh aku aman dari musuh yang berakal Tapi takut dari teman yang diliputi kegilaan. Satu macam akal, kutahu dan kujaga jalannya. Sedang kegilaan bermacam-macam jalannya."

Oleh karena itu, ada yang sampai berkata bahwa memutus persahabatan dengan orang bodoh merupakan ibadah mendekatkan diri kepada Allah. Begitu juga, tidak ada gunanya bersahabat dengan orang fasik karena orang yang takut kepada Allah tidak akan terus-menerus berada dalam dosa besar seperti orang fasik, sedangkan orang yang tidak takut kepada Allah, tidak akan aman dari kejelekannya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA