Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Sejarah Hari Ini: Presiden Mesir Ditembak Mati

Selasa 06 Oct 2020 06:30 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Hosni Mubarak saat masih menjabat Wakil Presiden, berdampingan dengan Presiden Anwar Sadat (6 Januari 1981)

Hosni Mubarak saat masih menjabat Wakil Presiden, berdampingan dengan Presiden Anwar Sadat (6 Januari 1981)

Foto: AP
Pada 6 Oktober 1981, Presiden Mesir Anwar Sadat tewas ditembak.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO - Pada 6 Oktober 1981, Presiden Mesir Anwar Sadat tewas setelah ditembak oleh beberapa orang bersenjata. Orang-orang tersebut melepaskan tembakan saat Sadat menyaksikan pertunjukan udara parade militer. Sejumlah pejabat lainnya termasuk diplomat asing tewas maupun terluka parah.

Dilansir BBC History, otoritas Mesir langsung mengumumkan keadaan darurat. Presiden Sadat saat itu tengah menghadiri peringatan delapan tahun perang Yom Kippur dengan Israel sebagai Marsekal Angkatan Bersenjata.

Sadat telah memberi hormat, meletakkan karangan bunga, dan sedang menonton pertunjukan dari Angkatan Udara Mesir ketika dua granat meledak. Orang-orang bersenjata kemudian melompat dari truk militer di depan stan peninjauan presiden dan berlari ke arah penonton, menyapu pejabat dengan tembakan otomatis.

Meskipun biasanya ada sejumlah besar personel keamanan untuk acara seremonial tersebut, saksi mata mengatakan para penyerang dapat terus menembak selama lebih dari satu menit. Saat pengawal presiden membalas tembakan, setidaknya sepuluh orang terbaring terluka parah atau tewas di dalam tribun.

Pasukan keamanan kemudian menembak dan membunuh dua penyerang dan mengalahkan sisanya saat kerumunan penonton militer dan sipil bergegas berlindung. Presiden Sadat diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit militer. Dia diyakini meninggal sekitar dua jam kemudian.

Ketepatan serangan terkoordinasi itu telah memicu kecurigaan bahwa para penyerang mendapat manfaat dari intelijen dan dukungan tingkat tinggi. Sebuah kelompok yang menamakan dirinya Organisasi Independen untuk Pembebasan Mesir mengatakan mereka melakukan serangan itu, tetapi klaim tersebut belum diverifikasi.

Reaksi atas kematian Presiden Sadat beragam. Presiden Reagan mengutuk kematian Anwar Sadat sebagai tindakan penghujatan.

"Amerika telah kehilangan seorang teman baik, dunia telah kehilangan seorang negarawan yang hebat, dan umat manusia telah kehilangan seorang pejuang perdamaian," ujar presiden Reagen kala itu.

Namun, banyak yang merayakan berita kematian Sadat. Di Libya, radio Tripoli mengatakan bahwa setiap tiran akan berakhir karena ribuan orang turun ke jalan ibu kota dengan gembira.

Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) juga tidak mengutuk pembunuhan itu. Nabil Ramlawi, seorang pejabat PLO, mengharapkan akhir dari Presiden Sadat ini karena yakin dia bertentangan dengan kepentingan rakyatnya, bangsa Arab, dan rakyat Palestina.

Presiden Sadat adalah pemimpin Arab pertama yang mengakui negara Israel sejak pembentukannya pada 1948. Meskipun populer di Barat karena upayanya dalam mendekati Israel, kebijakannya membuat cemas sebagian besar dunia Arab.

Di bawah Presiden Sadat, Mesir menandatangani perjanjian Camp David dengan Israel pada 1978 yang menguraikan kerangka kerja perdamaian di Timur Tengah. Perjanjian ini termasuk otonomi terbatas untuk Palestina.

Perjanjian perdamaian bilateral Mesir-Israel yang bersejarah ditandatangani pada tahun berikutnya. Negara-negara Arab memboikot Mesir karena melanggar barisan dan menegosiasikan perjanjian terpisah dengan Israel.

Setelah pembunuhan Presiden Sadat, lebih dari 700 orang ditangkap. Sebanyak 25 orang menghadapi persidangan rahasia, lima di antaranya kemudian dieksekusi, dan 17 lainnya dijatuhi hukuman penjara dan kerja paksa. Wakil Presiden Hosni Mubarak menggantikan Presiden Sadat sebagai kepala negara saat itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA