Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Warga Sipil Tewas dalam Perang Armenia-Azerbaijan

Senin 05 Oct 2020 20:08 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

 Gambar diam yang diambil dari rekaman video selebaran yang diterbitkan 03 Oktober 2020 di Instagram resmi Kementerian Pertahanan Armenia menunjukkan dugaan penghancuran sebagian dari Angkatan Bersenjata Azerbaijan di saluran kontak Republik Nagorno-Karabakh yang memproklamirkan diri (juga dikenal sebagai Artsakh). Bentrokan bersenjata meletus pada 27 September 2020 dalam konflik teritorial yang membara antara Azerbaijan dan Armenia atas wilayah Nagorno-Karabakh di sepanjang garis kontak Republik Nagorno-Karabakh yang memproklamirkan diri.

Gambar diam yang diambil dari rekaman video selebaran yang diterbitkan 03 Oktober 2020 di Instagram resmi Kementerian Pertahanan Armenia menunjukkan dugaan penghancuran sebagian dari Angkatan Bersenjata Azerbaijan di saluran kontak Republik Nagorno-Karabakh yang memproklamirkan diri (juga dikenal sebagai Artsakh). Bentrokan bersenjata meletus pada 27 September 2020 dalam konflik teritorial yang membara antara Azerbaijan dan Armenia atas wilayah Nagorno-Karabakh di sepanjang garis kontak Republik Nagorno-Karabakh yang memproklamirkan diri.

Foto: EPA-EFE/ARMENIAN DEFENCE MINISTRY
Armenia mengklaim serangan bom dijatuhkan di permukiman Shusha

REPUBLIKA.CO.ID, YEREVAN -- Sebanyak empat warga sipil meninggal dunia dan 10 lainnya luka-luka setelah Stepanakert, ibu kota Nagorno-Karabakh, mendapatkan serangan bom pada Ahad (4/10). Bom tersebut diketahui menyerang permukiman Shusha.

Sekretaris pers Kementerian Pertahanan Armenia, Shushan Stepanyan, memposting video di Facebook. Dalam video tersebut menggambarkan dugaan serangan dari Azerbaijan di ibu kota Nagorno-Karabakh, Stepanakert.

Video tersebut menunjukkan penembakan kota terjadi pada 4 Oktober, sementara sirine serangan udara terdengar di latar belakang. Bagian kedua dari video tersebut menunjukkan konsekuensi dari serangan tersebut, berupa kendaraan sipil yang hancur, rumah yang berantakan, dan kawah dari peluru yang meledak.

Baca Juga

Dikutip Sputniknews, bentrokan di wilayah mayoritas etnis Armenia itu kembali terjadi pada 27 September ketika Yerevan dan Baku saling menuduh melanggar gencatan senjata. Armenia, Azerbaijan, dan Nagorno-Karabakh melaporkan lusinan korban berjatuhan, baik dari militer dan sipil.

Hingga saat ini, Armenia dan Azerbaijan belum mau melakukan perundingan dan saling mengancam untuk menarik pasukan dari wilayah tersebut. Kedua negara tetap keras bertahan dan melanjutkan serangan.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, menyerukan gencatan senjata segera dalam percakapan dengan Menteri Luar Negeri Armenia. Moskow menyatakan siap membantu mencari solusi untuk konflik tersebut melalui Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE). 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA