Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Ilmuwan Gunakan AI untuk Identifikasi Geologi di Mars

Senin 05 Oct 2020 14:42 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Kamera MRO menangkap kawah yang disebabkan oleh tabrakan meteor di Mars.

Kamera MRO menangkap kawah yang disebabkan oleh tabrakan meteor di Mars.

Foto: nasa
Jika ilmuwan mengindetifikasi data dalam 40 menit, AI melakukannya dalam 5 detik.

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Para ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, mengumumkan mereka telah menggunakan kecerdasan buatan (AI) baru untuk mengidentifikasi fitur dan tanda geologi di permukaan planet Mars. Mereka telah mengajarkan alat baru mereka untuk mengenali dan menandai kawah potensial di Mars.

Jika peneliti membutuhkan 40 menit untuk meneliti data-data, AI hanya membutuhkan waktu 5 detik saja. Dilansir di EarthSky, Senin (5/10) disebutkan, alat AI baru ini telah berhasil mengidentifikasi sekelompok kawah kecil yang belum ditemukan sebelumnya di permukaan Mars.

Baca Juga

Ini membuktikan bahwa kecerdasan buatan dapat digunakan untuk membantu melacak perubahan lanskap di dunia di luar Bumi. Sebelum pengenalan pengklasifikasi komputer baru, para ilmuwan planet harus membuat identifikasi awal kawah meteor di Mars sendiri. Ilmuwan harus susah payah memilah-milah gambar dari Kamera Konteks di atas Mars Reconnaissance Orbiter satu per satu.

AI bekerja mengidentifikasi dari ribuan gambar

Semua itu berubah ketika AI baru melihat titik hitam kecil tidak beraturan di sudut kiri bawah gambar wilayah Noctis Fossae. Pada 26 Agustus 2020, kamera HiRISE di atas Mars Reconnaissance Orbiter mengkonfirmasi bahwa titik gelap itu sebenarnya adalah sekelompok kawah kecil. Kawah tersebut sekarang diyakini telah tercipta di Mars ketika sebuah meteor menabrak planet itu antara Maret 2010 dan Mei 2012.

Menurut pernyataan NASA, para ilmuwan menghabiskan hingga 40 menit untuk menganalisis setiap gambar yang diambil oleh Kamera Konteks Mars Reconnaissance Orbiter. Mereka harus mencari melalui ribuan gambar, banyak atau sebagian besar di antaranya mungkin tidak menghasilkan penemuan baru atau hasil ilmiah yang menarik.

Asisten AI baru dapat menganalisis gambar dalam waktu sekitar lima detik. Apakah ini berarti para ilmuwan planet yang mencari hal-hal menarik di dunia lain akan digantikan oleh kecerdasan buatan? Tidak,

AI tak akan gantikan manusia

Menurut Ingrid Daubar, ilmuwan di JPL dan Brown University yang terlibat dalam penelitian ini, AI masih belum memiliki semua keterampilan kritis atau kemampuan yang disempurnakan seperti ilmuwan manusia. Jadi pekerjaan pengklasifikasi komputer masih harus diperiksa.

Gary Doran adalah ilmuwan komputer di JPL yang juga bekerja pada pengklasifikasi. Dia mengatakan bahwa AI belum "cukup terlatih" untuk memahami nuansa antara fitur yang mungkin tampak serupa pada gambar beresolusi rendah yaitu, gambar yang mungkin tampak agak buram atau berpiksel, tetapi sebenarnya sangat berbeda.

"Ada beberapa fitur yang secara visual sangat mirip dengan kawah tubrukan baru. Misalnya, bukit pasir gelap mungkin tampak seperti bintik hitam yang terbentuk dari kawah tubrukan baru. Seorang ilmuwan terlatih dapat membedakan ini secara visual, tetapi algoritmanya belum cukup baik untuk melakukan ini," kata Doran.

Untuk pengklasifikasi NASA yang baru, tugasnya tampak sederhana yakni mengidentifikasi kawah potensial. Namun, meskipun kawah tetap tidak tersentuh oleh waktu dan erosi di bulan kita yang kering dan tidak berudara, lanskap Mars yang selalu berubah menghadirkan tantangan yang berbeda.

Untuk mengatasi tantangan Mars, di mana badai debu terkadang menyelimuti dunia, dan di mana es datang dan pergi ke permukaan, tim peneliti JPL menghabiskan berjam-jam mengembangkan pengklasifikasi dan melatihnya tentang apa yang harus dicari.

Mereka melakukan ini dengan menjejali AI sekitar 6.830 gambar yang dianalisis sebelumnya, untuk memverifikasi apakah ia dapat menemukan dampak yang telah dikonfirmasi oleh kamera HiRISE.

Doran melatih pengklasifikasi AI untuk "berpikir" tentang gambar yang dilihatnya. Semua pelatihan dimulai dengan satu set label serta sekumpulan gambar latar belakang yang tidak berdampak, sehingga pengklasifikasi dapat belajar membedakan kawah ini dari fitur lain di permukaan.

Pekerjaan yang dilakukan pengklasifikasi adalah menemukan contoh lain dalam kumpulan data besar dari semua (pengamatan yang dilakukan dengan Mars Reconnaissance Orbiter’s Context Camera) yang serupa dengan contoh yang diberikan selama pelatihan.

Ilmuwan luar angkasa meluncurkan Mars Reconnaissance Orbiter pada tahun 2005. Misi utama program ini adalah untuk mencari bukti air di permukaan Mars, dan untuk menentukan apakah kehidupan pernah ada di sana. Di antara tujuan lainnya adalah karakterisasi iklim dan geologi planet merah.

Selama 14 tahun terakhir, Kamera Konteks misi telah mengumpulkan gudang berisi sekitar 120 ribu gambar beresolusi rendah yang digunakan para ilmuwan untuk mengidentifikasi lebih dari 1.000 kawah baru di permukaan planet merah.

Berkat hasil karya ilmuwan komputer NASA dan asisten klasifikasi AI baru mereka, kelompok kecil kawah di permukaan Mars dapat ditemukan lebih cepat. Keberhasilan AI di Mars Reconnaissance Orbiter juga kemungkinan besar akan berdampak pada misi Mars lainnya, serta penelitian yang terjadi di tempat lain di luar angkasa, dan bahkan di Bumi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA