Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Inilah Dzikir Paling Utama (2-Habis)

Senin 05 Oct 2020 05:25 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Ani Nursalikah

Inilah Dzikir Paling Utama (2-Habis). Berdzikir. Ilustrasi

Inilah Dzikir Paling Utama (2-Habis). Berdzikir. Ilustrasi

Foto: Darmawan / Republika
Dzikir adalah yang paling bisa mendekatkan hamba kepada Allah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengutip buku 40 Pesan Nabi Untuk Setiap Muslim oleh Fahrur Mu’is, disebutkan dzikir adalah yang paling bisa mendekatkan hamba kepada Allah, dan segala yang bisa mendekatkan kepada Allah adalah sedekah. 

Rasulullah bersabda, "Perkataan yang paling dicintai Allah ada empat; Subhaanallaah, Alhamdulillah, Laa Ilaaha Illallaah, dan Allahu Akbar." (HR Muslim).

Rasulullah juga bersabda, "Barang siapa membaca ‘Laa Ilaaha Illallaahu Wahdahu Laa Syariikalah, Lahul Mulku Walahul Hamdu Wahuwa ‘Alaa Kulli Syai’in Qadir’ seratus kali dalam sehari, niscaya sama nilainya dengan (membebaskan) sepuluh budak, dituliskan untuknya seratus kebaikan, diampun seratus keburukan, dan pada hari itu ia memiliki perlindungan dari setan hingga sore hari. Tidak ada seorang pun datang dengan keutamaan yang lebih baik dari apa yang ia bawa, kecuali yang melakukan yang lebih banyak dari itu." (HR Al-Bukhari dan Muslim).

Baca Juga

Meski demikian, dijelaskan kembali dzikir yang paling baik adalah membaca Alquran. Ada kandungan obat bagi hati sebagaimana difirmankan oleh Allah dalam surat Al-Israa’ ayat 82.

"Dan kami turunkan dari Alquran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Alquran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang dzalim selain kerugian."

Terkait mengamalkan dzikir-dzikir tersebut, kata Ustadz Zaitun, ada beberapa waktu yang disarankan dan yang paling utama. "Untuk berzikir rutin adalah pagi dan petang, menjelang subuh serta di penghujung Jumat," ujar Ketua Umum Wahdah Islamiyah itu.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA