Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Kemendikbud Kuatkan Jalur Rempah dalam Pembelajaran Sejarah

Ahad 04 Oct 2020 17:25 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah  / Red: Ratna Puspita

Peta Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) akan menguatkan pendidikan mengenai sejarah jalur rempah.

Peta Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) akan menguatkan pendidikan mengenai sejarah jalur rempah.

Foto: Republika/ Tahta Aidilla
Jalur rempah sedang diupayakan jadi nominasi Warisan Budaya Dunia UNESCO. 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) akan menguatkan pendidikan mengenai sejarah jalur rempah. Hal ini sebagai salah satu cara agar jalur rempah menjadi nominasi Warisan Budaya Dunia oleh UNESCO. 

"Salah satu cara terbaik untuk menghidupkan memori dan makna penting jalur rempah adalah melalui pendidikan," kata Plt. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Balitbang dan Perbukuan, Kemendikbud, Totok Suprayitno, dalam keterangannya, Sabtu (4/10). 

Totok menjelaskan, upaya ini dilakukan bersama dengan sejarawan, guru sejarah, dan komunitas sejarah. Narasi tersebut nantinya oleh para guru sejarah diinternalisasikan kepada peserta didik melalui pembelajaran. 

Baca Juga

Kemendikbud berkomitmen mendukung proses nominasi ini melalui kegiatan penelitian dan kajian. Sebelum nominasi Warisan Dunia (World Heritage) yang mengacu pada Konvensi UNESCO tahun 1972, para peneliti Balitbang telah terlibat setidaknya dalam penyiapan pendaftaran enam warisan budaya sebagai Intangible Cultural Heritage yang mengacu pada Konvensi UNESCO Tahun 2003. 

Keenamnya adalah, Angklung Indonesia (terdaftar 2010), Tari Saman (terdaftar 2011), Noken (terdaftar, 2012), Tiga Genre Tari Tradisi Bali (terdaftar 2015), Pinisi (terdaftar 2017), dan Pencak Silat (terdaftar 2019).

Rencana pengajuan Jalur Rempah sebagai Warisan Dunia ke UNESCO tersebut bukan hanya karena nilai sejarahnya semata, tetapi juga manfaat rempah-rempah bagi masyarakat pada masa sekarang. Misalnya, fungsi rempah-rempah untuk meningkatkan daya tahan tubuh dalam menghadapi pandemi Covid-19. 

Khasiat rempah-rempah telah terbukti dalam dunia pengobatan, selain juga kaya manfaat untuk menambah cita rasa makanan. Pengakuan jalur rempah sebagai Warisan Budaya Dunia oleh UNESCO dapat digunakan oleh Pemerintah Republik Indonesia sebagai media diplomasi internasional bidang kebudayaan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA