Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Graha Wisata Ragunan Siap Dipakai untuk Isolasi Covid-19

Jumat 02 Oct 2020 09:30 WIB

Red: Ani Nursalikah

Graha Wisata Ragunan Siap Dipakai untuk Isolasi Covid-19. Petugas merapikan ruang isolasi mandiri pasien COVID-19 di Graha Wisata Ragunan, Jakarta, Rabu (30/9/2020). Graha Wisata Ragunan menyiapkan 76 kamar yang dapat menampung 152 pasien isolasi orang tanpa gejala (OTG) COVID-19.

Graha Wisata Ragunan Siap Dipakai untuk Isolasi Covid-19. Petugas merapikan ruang isolasi mandiri pasien COVID-19 di Graha Wisata Ragunan, Jakarta, Rabu (30/9/2020). Graha Wisata Ragunan menyiapkan 76 kamar yang dapat menampung 152 pasien isolasi orang tanpa gejala (OTG) COVID-19.

Foto: Antara/Galih Pradipta
Graha Wisata Ragunan sebagai tempat isolasi mandiri pasien Covid-19 tanpa gejala.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Graha Wisata Ragunan di Kelurahan Kebagusan, Jakarta Selatan, siap digunakan untuk isolasi mandiri bagi pasien terpapar Covid-19. Graha Wisata Ragunan sebelumnya pernah digunakan sebagai tempat penginapan bagi tenaga medis yang bertugas di rumah sakit wilayah Jakarta Selatan.

"Masa PSBB awal, Graha Wisata Ragunan sudah ditunjuk sebagai tempat penginapan untuk tenaga medis yang menangani Covid-19 di Jakarta Selatan," kata Kepala Sub Bagian Tata Usaha Unit Pengelola Anjungan dan Graha Wisata Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta, Ranty Ariany saat dikonfirmasi, Jumat (2/10).

Menurut Ranty, pengelola Graha Wisata Ragunan pernah melayani penginapan bagi tenaga medis pada April 2020. Jumlahnya sekitar 75 orang.

Baca Juga

Para tenaga medis tersebut difasilitasi oleh Pemprov DKI Jakarta untuk menginap di Graha Wisata Ragunan karena pada masa awal pandemi Covid-19 banyak kekhawatiran dari keluarga yang takut terpapar. "Mereka diinapkan di sini tidak lama, cuma dua pekan," kata Ranty.

Selain jadi tempat penginapan tenaga medis, Graha Wisata Ragunan juga pernah dijadikan tempat isolasi mandiri bagi tenaga kerja Indonesia yang baru pulang dari Jepang. Mereka dikarantina selama empat hari sebelum pulang ke rumahnya masing-masing.

Graha Wisata Ragunan memiliki 83 kamar dengan kapasitas menampung 298 orang, terdiri atas kamar dengan dua tempat tidur dan enam tempat tidur. Khusus untuk penampungan pasien isolasi mandiri Covid-19, jumlah kamar yang disiapkan sebanyak 76 unit dengan kapasitas 152 orang.

"Kapasitas kamar kita isi 50 persen, satu kamar bisa diisi tiga orang untuk yang kapasitas enam tempat tidur," kata Ranty.

Menurut Ranty, kamar bisa diisi dua sampai tiga orang apabila pasien isolasi mandiri terdiri satu keluarga dan tiba di Graha Wisata Ragunan berbarengan. Adapun fasilitas kamar di Graha Wisata Ragunan tidak kalah dengan penginapan kelas melati, yakni pendingin ruangan, televisi, kamar mandi di dalam kamar serta jaringan internet gratis (Wi-Fi) dengan kecepatan 50 mbps.

"Kita ingin mereka yang diisolasi di Graha Wisata Ragunan benar-benar bisa nyaman selama masa isolasi mandiri, imunnya terjaga sehingga bisa pulih kembali dan virus corona tidak kemana-mana," ujar Ranty.

Penunjukan Graha Wisata Ragunan sebagai tempat isolasi mandiri pasien Covid-19 khusus orang tanpa gejala. Hal ini tertuang dalam Keputusan Gubernur (Kepgub) Nomor 979 tahun 2020 tentang Lokasi Isolasi Terkendali Milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta Dalam Rangka Penanganan Covid-19. Kepgub tersebut ditandatangani oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pada 22 September 2020.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA