Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

70 Persen Rumah Komersial Terpusat di 4 Kota

Jumat 02 Oct 2020 01:52 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Perumahan (ilustrasi).

Perumahan (ilustrasi).

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra
Rumah komersial berkembang di Jakarta, Bandung, Surabaya, dan Medan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Real Estate Indonesia (REI) mengungkapkan 70 persen pangsa pasar rumah komersial masih terkonsentrasi di empat kota metropolitan. Rumah komersial berkembang di Jakarta, Bandung, Surabaya, dan Medan.

"Sekitar 70 persen pangsa pasar rumah komersial terdapat di empat kota ini," ujar Wakil Ketua Umum Koordinator Bidang Tata Ruang dan Pengembangan Kawasan DPP REI, Hari Ganie dalam seminar daring di Jakarta, Kamis (1/10).

Menurut Hari, untuk 20 persen pangsa pasar rumah komersial lainnya berada di kota-kota yang memiliki pertumbuhan ekonomi rata-rata di atas pertumbuhan ekonomi nasional. Contohnya, seperti Bogor, Tangerang, Bekasi, Makasar, dan Balikpapan.

Sedangkan 10 persen sisanya terkonsentrasi di kota-kota yang sumber daya alamnya relatif kuat seperti Palembang, Pontianak, dan Cirebon.

Di samping itu Wakil Ketua Umum REI tersebut juga menambahkan bahwa terkait rumah untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR), para pengembang yang tergabung dalam REI rata-rata membangun rumah MBR sekitar 150 ribu-200 ribu unit per tahun. Sedangkan untuk rumah komersial rata-rata sekitar 100 ribu-150 ribu unit per tahun.

"Kalau untuk rumah MBR (subsidi) persebaran lokasinya relatif merata," kata Hari Ganie.

REI mencatat pada tahun 2019 para pengembang perumahan telah membangun rumah MBR sebanyak 177.248 unit. Dari jumlah tersebut, Jawa Barat merupakan provinsi dengan rumah MBR terbanyak yakni 34.371 unit. Diikuti Sumatra Selatan sebanyak 28.752 unit, Kalimantan Barat sebanyak 11.710 unit, dan Jawa Timur sebanyak 10.198 unit.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA