Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Satgas: Aceh Butuh Bantuan Pemerintah Pusat Tangani Covid-19

Kamis 01 Oct 2020 20:42 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi Covid-19

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Aceh masuk dalam provinsi prioritas karena ada peningkatan kasus. 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan Aceh membutuhkan bantuan pemerintah pusat untuk menangani Covid-19. Sebab, jumlah kasusnya meningkat.

"Kenapa menambahkan Aceh? Kami pekan lalu ke Aceh dan bertemu plt gubernur serta masyarakat adat Aceh, kami mendapatkan laporan di sana memerlukan bantuan karena kasusnya meningkat," kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers virtual di Kantor Presiden Jakarta, Kamis (1/10).

Sebelumnya, pemerintah hanya menetapkan sembilan provinsi, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatra Utara, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Papua, dan Bali menjadi provinsi prioritas yang ditangani Menteri Koordinator Bidang Maritin dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan. Namun, pemerintah menambah Banten dalam provinsi prioritas dan selanjutnya Aceh.

Baca Juga

"Kasusnya meningkat ini berdasarkan laboratorium PCR yang mereka miliki dari 3 Litbangkes, Labkesda dan RS Zainul Abidin, terjadilah deteksi peningkatan kasus. Mereka merasa perlu bantuan dari pemerintah pusat, khususnya satgas agar laboratoriumnya bisa ditambah," tambah Wiku.

Pada hari ini, berdasarkan data ada penambahan 112 kasus baru, sehingga jumlah total kasus di Aceh 4.666 dengan jumlah yang sembuh 2.487 kasus dan meninggal 179 orang. "Khususnya laboratorium PCR di beberapa tempat tertentu, misalnya di Aceh Utara, Aceh Tengah dan Aceh Selatan. Dengan melakukan penambahan laboratorium PCR otomatis nanti bisa jadi terdeteksi kasus lebih banyak," kata Wiku.

photo
Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito berpose usai memberikan keterangan di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/7/2020). Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto. - (ANTARA/Akbar Nugroho Gumay)
Penambahan kasus itu, menurut Wiku, karena mobilitasi penduduk yang tinggi. "Penduduk dari luar Aceh juga datang ke Aceh, maka pembatasan mobilitas penduduk itu sangat penting dalam pengendalian Covid-19 ini. Jadi, tidak ada niat sedikit pun, termasuk dari pemerintah daerah untuk menutupi data, sama sekali tidak," kata Wiku.

Dengan kondisi tersebut, pemerintah pusat mengetahui kendala Aceh termasuk kebutuhan ICU dan ruang isolasi karena kasusnya meningkat. "Kami melihat sendiri ternyata masyarakatnya juga masih banyak yang belum menjalankan protokol kesehatan, sehingga kasusnya meningkat. Untuk itu kami juga akan memberikan bantuan masker," tambah Wiku.

Wiku mengaku Satgas ikut menggerakkan ekonomi masyarakat Aceh dengan memberikan bahan masker agar masyarakat Aceh bisa membuat masker kain sendiri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA