Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

'Peringatan Kesaktian Pancasila Bukan Sekadar tentang 1965'

Kamis 01 Oct 2020 12:08 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Agus Yulianto

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko

Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Rakyat perlu waspada agar peristiwa serupa tak berulang, apalagi dengan wujud berbeda

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf Presiden Moeldoko meminta masyarakat memaknai Hari Kesaktian Pancasila secara luas. Ia tak menampik bahwa peringatan ini dilatari oleh peristiwa G30S/PKI pada tahun 1965. Namun, menurut Moeldoko, Pancasila harus dimaknai lebih luas. Tak sekadar hanya soal peristiwa 55 tahun lalu tersebut. 

"Itu memang sebuah peristiwa sejarah yang harus selalu diingatkan kepada generasi muda. Tapi mari kita maknai secara lebih luas. Pancasila harus mewarnai seluruh segi kehidupan kita. Bukan sekadar bicara peristiwa 1965. Kalau dari peristiwa itu pelajaran yang dibangun adalah kewaspadaan," ujar Moeldoko di kantornya, Kamis (1/10). 

Khusus bicara mengenai peristiwa tahun 1965, Moeldoko memandang bahwa pelajaran yang bisa dipetik adalah kewaspadaan. Masyarakat perlu waspada agar peristiwa serupa tidak berulang, apalagi dengan wujud yang berbeda. 

"Peristiwa-peristiwa itu harus menjadi ingatan. Kita harus berpikir maju, tetapi tetap tidak boleh melupakan masa lalu. Jangan sekali-sekali kita melupakan sejarah," kata Moeldoko. 

Hari Kesaktian Pancasila sendiri menjadi pengingat bagi Bangsa Indonesia untuk terus merawat ideologi Pancasila. Momentum ini juga sekaligus menjadi penegasan bahwa komunisme dan leninisme dilarang di Indonesia. 

Pagi tadi, Presiden Jokowi juga memimpin upacara pringatan Hari Kesakitan Pancasila di Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya, Jakarta Timur. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA