Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Dinas LH DKI Bersama Swasta Olah Sampah di Bantargebang

Kamis 01 Oct 2020 10:16 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Bilal Ramadhan

Sejumlah pemulung memindahkan limbah plastik yang sudah dipilah di Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (1/5/2020).  Menurut data Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, usai lebaran rata-rata jumlah sampah yang datang ke TPST Bantargebang  menurun dari tahun 2019 yaitu 7

Sejumlah pemulung memindahkan limbah plastik yang sudah dipilah di Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (1/5/2020). Menurut data Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, usai lebaran rata-rata jumlah sampah yang datang ke TPST Bantargebang menurun dari tahun 2019 yaitu 7

Foto: ANTARA/Fakhri Hermansyah
Khususnya sampah plastik akan diproses menjadi material yang dapat digunakan kembali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta bekolaborasi dengan PT Unilever Indonesia dan produsen semen PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SBI) dalam mengolah sampah lama di TPST Bantargebang menjadi sumber energi terbarukan. Melalui kerja sama itu, sampah-sampah yang ada, khususnya sampah plastik akan diproses menjadi material yang dapat digunakan kembali sebagai bahan bakar alternatif atau Refuse Derived Fuel (RDF) sebagai pengganti batu bara dalam industri semen.

“Dalam menangani permasalahan sampah, kolaborasi dan pembagian peran menjadi sangat penting," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Andono Warih dalam keterangan tertulisnya, Rabu (30/9).

Andono menuturkan, kerja sama ini menunjukan keseriusan pihak produsen yang telah mengambil langkah proaktif dan upaya konkret untuk mendukung pengelolaan sampah. Sebab, menurut dia, produsen memiliki peran yang besar untuk ikut mengatasi persoalan sampah plastik bersama pemerintah dan masyarakat.

"Semoga kerja sama ini mampu menstimulasi kolaborasi serupa di masa mendatang,” ujar Andono.

Sementara itu, Kepala Unit Pengelola Sampah Terpadu (UPST) Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Asep Kuswanto menyebut, program penambangan sampah untuk menjadi RDF di TPST Bantargebang telah dimulai sejak tahun lalu. Dia mengungkapkan, sumber sampah yang digunakan berasal dari Zona IV yang berusia lebih dari 10 tahun.

Asep menjelaskan, proses untuk mengubah sampah ini menjadi bahan bakar terdiri dari proses penggalian dan pengayakan pada fasilitas TPST Bantargebang. Kemudian hasilnya dikirim ke lokasi pabrik PT SBI untuk dicacah dan dikeringkan guna menghasilkan RDF yang berkualitas.

“Project ini diperkirakan akan menghasilkan RDF sekitar 1.000 ton/bulan. Di mana 80-90 persennya terdiri dari sampah plastik," kata Asep.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA