Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Pascabanjir Bandang, Normalisasi Sungai Citatih Digencarkan

Rabu 30 Sep 2020 22:42 WIB

Rep: riga nurul iman/ Red: Hiru Muhammad

Relawan dari Pabrik Aqua Mekarsari dan Babakan Pari Sukabumu membersihkan tumpukan sampah yang menutupi sungai Cicatih pasca banjir bandang di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi.

Relawan dari Pabrik Aqua Mekarsari dan Babakan Pari Sukabumu membersihkan tumpukan sampah yang menutupi sungai Cicatih pasca banjir bandang di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi.

Foto: istimewa
Danone-Aqua menurunkan satu unit escavator dan 40 relawan pabrik Aqua Mekarsari

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI--Beragam upaya dilakukan untuk menormalisasi Sungai Cicatih pascabanjir bandang yang melanda tiga kecamatan di utara Kabupaten Sukabumi. Langkah tersebut dilakukan dengan mengerahkan sejumlah petugas dan relawan peduli.

Sebelumnya banjir bandang Sungai Cicatih menyebabkan sejumlah material hanyut dan telah memenuhi dan menutupi aliran sungai pada Senin (21/9). Salah satu pihak yang peduli adalah Danone-Aqua yang bekerjasama dengan Muspika Cicurug melakukan kegiatan normalisasi sungai dan badan sungai Cicatih.

Danone-Aqua menurunkan satu unit escavator dan 40 relawan Pabrik Aqua Mekarsari dan Babakan Pari ke sungai Cicatih untuk membersihkan material lumpur dan sampah-sampah lainnya. '' Pekerjaan yang dimulai sejak 28 September 2020 ini diperkirakan akan berlangsung sekitar dua minggu,'' ujar Arif Mujahidin, Corporate Communications Danone Indonesia, Rabu (30/9).

Kegiatan normalisasi sungai ini adalah untuk mengatasi dampak banjir bandang dan menormalkan aliran air sungai Cicatih. Harapannya supaya ke depannya dapat meminimalkan dampak risiko terjadinya kembali musibah banjir.

Arif mengatakan, inisiatif Danone-Aqua membantu menormalkan aliran sungai Cicatih adalah bagian dari upaya perusahaan ikut membantu berbagai pihak dalam mengatasi dampak banjir bandang di Sukabumi secara menyeluruh. Di mana normalisasi sungai Cicatih ini dilaksanakan Danone-Aqua bekerja sama dengan Muspika Kecamatan Cicurug di bawah koordinator Kapolsek Cicurug Kompol Simin A Wibowo.

" Untuk mengatasi dampak banjir bandang di Sukabumi diperlukan kepedulian dan upaya bersama,'' ungkap Kerjasama kami dengan Danone-AQUA ini merupakan upaya penanggulangan yang tepat sasaran, karena meluapnya sungai Cicatih ini merupakan salah satu penyebab utama banjir bandang yang menimbulkan banyak anggota masyarakat kehilangan tempat tinggal dan harta benda," jelas Kompol Simin A. Wibowo, SH.

Sebelumnya Danone-Aqua turut berupaya membantu warga yang terdampak dengan menyediakan posko kesehatan di Kampung Nyangkowek, Desa Mekarsari. Termasuk dokter dan tenaga medis untuk melayani warga dan para relawan, memberi obat-obatan, bantuan sembako, masker dan sarung tangan, produk AQUA, hingga bantuan kompor dan gas beserta regulator.

Posko kesehatan yang dilengkapi dua toilet portabel itu dikoordinasi para relawan dari Pabrik Aqua Mekarsari dan Babakan Pari. Selain itu Danone-Aqua juga telah mengerahkan excavator dan dump truck untuk membersihkan lumpur dan puing-puing dari rumah warga masyarakat yang terdampak banjir bandang.

Pjs Bupati Sukabumi Raden Gani Muhammad memastikan penangan pascabencana berjalan dengan baik, mulai recovery wilayah yang dilanda bencana, pengelolaan dan pendistribusi logistik, serta kordinasi kerja lintas sektor. "Sesuai laporan dan saya lihat langsung, semua elemen bahu membahu, terus berjuang dan hasilnya sangat signifikan serta empati pada sesama juga sangat tinggi," kata R Gani Muhammad.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA