Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

BNI Syariah Catat Penurunan Restrukturisasi Pembiayaan

Rabu 30 Sep 2020 01:07 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Nasabah melakukan transaksi pembelian hewan qurban melalui aplikasi BNI Mobile Banking di Jakarta, Selasa (21/7). BNI Syariah menggelar program Qurbanku dalam rangka Idul Adha 1441 H sekaligus mengajak masyarakat untuk menyalurkan hewan qurban tepat sasaran dan menjangkau penerima manfaat yang lebih luas. Prayogi/Republika.

Nasabah melakukan transaksi pembelian hewan qurban melalui aplikasi BNI Mobile Banking di Jakarta, Selasa (21/7). BNI Syariah menggelar program Qurbanku dalam rangka Idul Adha 1441 H sekaligus mengajak masyarakat untuk menyalurkan hewan qurban tepat sasaran dan menjangkau penerima manfaat yang lebih luas. Prayogi/Republika.

Foto: Republika/Prayogi
Biasanya pada masa puncak, restrukturisasi mencapai Rp 3,5 triliun per bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- BNI Syariah menyampaikan restrukturisasi pembiayaan sudah mulai landai sejak Juli 2020. Direktur Keuangan dan Operasional BNI Syariah, Wahyu Avianto mengatakan pada Agustus 2020 restrukturisasi hanya sekitar Rp 177 miliar.

"Pada Juli 2020 restrukturisasi sudah mulai landai, biasanya pada masa puncak bisa mencapai Rp 3,5 triliun per bulan," katanya dalam Webinar BNI Syariah, Selasa (29/9).

Ini berarti, kondisi saat ini telah membaik karena pemulihan ekonomi di masa normal baru. Puncak restrukturisasi terjadi pada pada bulan Mei. Namun mulai Juli hingga September terjadi penurunan.

Seiring dengan pemulihan, jumlah nasabah yang mengajukan restrukturisasi turun signifikan. Ia berharap jumlah debitur yang mengajukan restrukturisasi akan terus menurun seiring dengan kembalinya aktivitas usaha masyarakat meski terbatas.

Menurut data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), restrukturisasi kredit perbankan termasuk pembiayaan syariah mulai landai pada Juni 2020. Per 7 September 2020 restrukturisasi telah mencapai Rp 884,5 triliun sebanyak 7,38 juta debitur.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA