Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Erdogan dan Gelar Salahuddin Baru, Misi Bebaskan Al-Aqsa?

Selasa 29 Sep 2020 16:13 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Erdogan disebut-sebut pantas menyandang gelar Salahuddin Baru.  Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengunjungi Masjid Hagia Sophia.

Erdogan disebut-sebut pantas menyandang gelar Salahuddin Baru. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengunjungi Masjid Hagia Sophia.

Foto: EPA-EFE/TURKISH PRESIDENT OFFICE
Erdogan disebut-sebut pantas menyandang gelar Salahuddin Baru.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM – Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, menjadi Salahuddin baru di era modern sejak mengumumkan akan membebaskan Al-Aqsa di Yerussalem. Pasca menjadikan Hagia Sophia menjadi Masjid, tujuan Erdogan selanjutnya adalah kembali memerdekakan Masjidil Aqsa dari Israel.

Saat memproklamasikan misinya itu, Erdogan menggunakan istilah Turki "Mescid-i Aksa", yang mirip dengan istilah Arab "Al-Masjid Al-Aqsa", yang berarti tidak hanya masjid tetapi seluruh Temple Mount. Hal ini dimaksudkan tidak hanya untuk menyadarkan umat Islam bahwa Temple Mount di Yerusalem adalah tempat tersuci ketiga umat Islam, tapi sebagai bagian dari kampanye Muslim global untuk menjaga situs tersebut dari kendali Israel. 

Kampanye Erdogan tentang Al-Aqsa disebarkan melalui semua saluran yang memungkinkan. Pada hari penahbisan kembali Hagia Sophia, kata-kata itu sudah terpampang di poster yang dipasang di berbagai kota oleh Yayasan Pemuda Turki. 

Baca Juga

Aktivis dari yayasan, Bilal, membagikan permen kepada pengunjung masjid dan orang yang lewat, dan memberi selamat kepada mereka atas "kebangkitan" Hagia Sophia dan "pembebasan Al-Aqsa" yang akan segera terjadi. Slogan itu sekarang juga disebarkan oleh Ali Erbas, yang telah menjadi presiden otoritas keagamaan Turki Diyanet sejak September 2017. 

Segera setelah menjabat, Erbas langsung memposting di halaman Twitter dan Facebook foto Temple Mount yang diambil dari timur. Hal ini dilakukan secara konsisten sebagai penolakan kaum Islamis terhadap klaim Yahudi atas Temple Mount. 

Pendahulu Erbas, Mehmet Gormez, juga mendukung Al-Aqsa dan tampil spektakuler di Yerusalem untuk menyatakan klaim ini. Pada Mei 2015, Gormez menyampaikan khotbah pembakar dalam bahasa Arab di Masjid Al-Aqsa, yang disiarkan stasiun televisi pemerintah Turki Diyanet-TV. Dia memuji Palestina yang terus berperang untuk mempertahankan Masjid Al-Aqsa dan mengimbau umat Islam di seluruh dunia untuk mendukung Palestina. 

Pada 2017 lalu, setelah pemerintahan Presiden AS, Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, Erdogan meminta semua Muslim untuk berkumpul di Temple Mount. 

Sejak itu, semakin banyak kelompok peziarah Turki melakukan perjalanan ke sana dan memegang bendera dan poster Turki dengan potret Erdogan di luar Kubah Batu. Orang Turki dari Jerman juga turut bergabung. 

Polisi Israel segera bereaksi dengan melarang turis Turki menampilkan simbol politik atau mengenakan fez merah, penutup kepala tradisional Ottoman. Ketika turis Belgia-Turki menolak larangan tersebut, mereka ditangkap dan diusir dari Yerussalem. 

Pada musim panas 2018, 80 jamaah Muslim asal Turki juga ditolak masuk ke Israel di Bandara Ben Gurion dan menimbulkan kehebohan. Tetapi bahkan tindakan seperti itu tampaknya tidak dapat mencegah jaringan hubungan antara orang Turki dan Palestina menjadi semakin padat, terutama di Yerusalem Timur.  

Penutupan barisan ini diawasi dengan kecurigaan di Israel, terutama oleh media sayap kanan, yang baru-baru ini membunyikan alarm, memperingatkan "pusat Islam Turki" di dekat Temple Mount, menggambarkannya sebagai "basis Islam revolusioner. 

Basis sebenarnya adalah sebuah toko di kawasan Muslim tidak jauh dari Tembok Ratapan milik warga Palestina, Emad Abu Khadija, secara tidak sengaja menemukan brankas dari periode Ayyubiyah (1171 hingga 1252) selama pekerjaan konstruksi beberapa tahun yang lalu. 

Pemulihan mereka kemudian didanai "Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki" (TIKA) yang dikelola negara, yang mendukung berbagai proyek bantuan di wilayah Palestina. Saat ini, bangunan ini memiliki toko suvenir dan restoran yang populer dengan turis Turki. 

photo
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan - (Turkish Presidency via AP, Pool)
Patriotisme

Media yang berafiliasi dengan pemerintah di Turki dengan cepat mengambil cerita tersebut dan melaporkan bahwa penemuan "arkeologis" Abu Khadija telah membawanya ke dalam konflik dengan otoritas Israel, yang mengklaim atas kepemilikan temuan itu, yang dengan tegas ditolak. 

Abu Khadijah suka berbicara tentang kemenangan ini dan tentang penolakannya terhadap tawaran jutaan dolar untuk membeli restorannya. Dia tahu persis bagaimana menggabungkan bisnis dengan patriotisme lokal Palestina-Islam. 

Dia kemudian menyebut tokonya "Khan Abu Khadija" dan telah menghiasi tandanya dengan siluet Kubah Batu. Para turis Turki, sangat betah berlama-lama di restorannya karena menawarkan suasana yang akrab dengan dekorasi Neo-Ottoman yang sesuai: potret Sultan Abdul Hamid II dan Erdogan, bulu merah dan bendera Turki.  

Untuk beberapa waktu, bendera agensi TIKA juga menjadi bagian dari backdrop di restoran itu. Hingga kemudian ditemukan Israel dan dijadikan sebagai bukti campur tangan Irak. 

Inilah salah satu alasan mengapa Abu Khadijah kini menutupi plakat marmer di dinding tempat TIKA mengungkapkan dukungannya kepada rakyat Palestina dengan kain yang menunjukkan ayat-ayat Alquran. 

Asosiasi "Mirasimiz" (Warisan Kita) yang berbasis di Istanbul berupaya untuk "melindungi dan melestarikan warisan Ottoman di dan sekitar Yerusalem. Mirasimiz melihat restorasi bangunan suci yang berasal dari era Ottoman, yang didukung asosiasi secara finansial dan logistik bekerja sama dengan Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki, sebagai perlawanan budaya terhadap pendudukan Israel dan yudaisasi progresif Yerusalem timur.

Jurnal asosiasi, Minber-i Aksa (Al-Aqsa Pulpit), berulang kali memuat tulisan mengenai bangunan-bangunan kecil peninggalan Ottoman. Namun, tidak disebutkan bagaimana Masjid Al-Aqsa dan Dome of the Rock sangat diabaikan pada akhir periode Ottoman.

Sebaliknya, sebuah artikel dalam edisi terbaru Minber-i Aksa melaporkan secara rinci tentang pekerjaan restorasi yang dilakukan di Masjid Al-Aqsa, dengan fokus khusus pada upaya yang dilakukan dari tahun 1922 hingga 1925 oleh Mimar Kemaleddin, seorang arsitek Turki yang dilatih di Berlin. Laporan tersebut gagal menyebutkan pakar Mesir dan Inggris yang juga sangat terlibat dalam proyek tersebut, yang justru menekankan bagaimana Kemaleddin dihormati oleh Inggris atas karyanya.

Asosiasi "Minber-i Aqsa", yang juga berbasis di Istanbul, juga memainkan peran penting dalam kampanye Al-Aqsa Turki. Mereka salah satu dari semakin banyak organisasi yang berafiliasi dengan pemerintah dan inisiatif media di Turki yang berkomitmen pada Yerusalem.

Selama tiga tahun terakhir ini, "Minber-i Aqsa" telah mencoba merekrut sarjana hukum dari sebanyak mungkin negara Islam untuk kampanye Turki. Pada konferensi internasional tentang masalah ini di Istanbul pada musim panas 2018, yang menarik 400 peserta, Mufti kota, Hasan Kamil Yilmaz, menyulap visi Salahuddin baru yang akan segera berangkat untuk membebaskan kota Yerusalem yang "dirampas".

Mufti Istanbul mungkin telah memikirkan Erdogan di sini, tetapi sejauh ini, pejabat negara dan fungsionaris AKP menahan diri untuk tidak membandingkan Erdogan dengan Salahuddin.

Ketika politisi AKP dan Direktur Administrasi Distrik Iznik (provinsi Bursa), Halil Ibrahim Gokbulut mengutip slogan Al-Aqsa Erdogan saat berbicara kepada umat sebelum pembukaan kembali Hagia Sophia sebagai masjid, dia menyebut Presiden Turki sebagai "Saladin dari Umma "(Salahuddin dari komunitas Muslim), surat kabar oposisi Kemalis Sözcü menganggapnya sensasional. Namun, di media sosial Turki, analogi Shalahuddin sudah tersebar luas di kalangan pendukung AKP.

Sumber: https://en.qantara.de/content/a-sacred-site-in-jerusalem-the-new-saladin  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA