Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Masjid di Oman Siap Dibuka November Mendatang

Selasa 29 Sep 2020 14:03 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

Masjid di Oman Siap Dibuka November Mendatang. Foto: (Ilustrasi) Masjid Sultan Qaboos di Oman. Oman adalah negara dengan jumlah pengikut Ibadiyah yang signifikan

Masjid di Oman Siap Dibuka November Mendatang. Foto: (Ilustrasi) Masjid Sultan Qaboos di Oman. Oman adalah negara dengan jumlah pengikut Ibadiyah yang signifikan

Foto: wikipedia
Oman siap membuka kembali masjid.

REPUBLIKA.CO.ID, MUSKAT--Kementerian Awqaf dan Agama Oman, dalam pernyataannya, Senin (28/9), mengumumkan keputusan untuk membuka kembali masjid dan tempat-tempat ibadah mulai 15 November mendatang. Mereka lebih lanjut mengatakan akan mengambil tindakan tentang pembukaan masjid, dan tempat ibadah mengikuti pedoman dan tindakan pencegahan yang telah ditetapkan oleh Komite Tertinggi COVID-19 pada 22 September.

“Kami percaya bahwa pembukaan masjid dan tempat ibadah lainnya akan memicu lebih banyak kasus dan semua tempat ibadah akan tetap ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut karena lonjakan kasus COVID-19 terutama kasus perawatan kritis,” kata seorang pejabat kementerian yang dikutip di Oman Observer, Selasa (29/9).

"Kami akan mengumumkan pembukaan masjid hanya jika waktu yang sesuai untuk sholat massal," ujarnya  menjelaskan lebih lanjut.

Kementerian menjelaskan bahwa, karena prevalensi dampak pandemi pada kesehatan masyarakat, kearifan Syariah mensyaratkan bahwa tindakan pencegahan harus diambil untuk melindungi kehidupan, berkat ruang Syariah yang cukup untuk penilaian dalam melakukan shalat, tanpa mengorbankan kesehatan atau kehidupan. Di akhir pernyataannya, kementerian berdoa kepada Allah SWT untuk melindungi Oman dan seluruh dunia dari pandemi dan memberikan pasien pemulihan yang cepat.

Sebelumnya, Kementerian Wakaf dan Urusan Agama telah mengatakan bahwa, keputusan pembukaan masjid dan tempat ibadah ini tergantung pada indikator lokal yang akan dikeluarkan oleh Komite Tertinggi bertugas menangani perkembangan akibat pandemi Coronavirus (Covid-19). Keputusan itu juga akan didasarkan pada laporan puncak infeksi yang akan dikeluarkan oleh Komite Tertinggi, tambah kementerian.

Dalam pernyataannya, kementerian tersebut menegaskan kembali keinginannya yang ekstrim untuk melanjutkan pembukaan masjid dan tempat ibadah yang terpaksa ditutup karena Covid-19. Meski begitu, Komite Tertinggi, dalam sidang pada 22 September 2020, mengungkapkan kecemasan yang mendalam tentang perkembangan Covid-19 dan contoh kembalinya penyakit di arena lokal dan internasional, yang menyebabkan lonjakan kasus infeksi dan kasus kematian terkait.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA