Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Hidup Seniman TMII Kini Bergantung pada Donasi

Selasa 29 Sep 2020 10:32 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah seniman membawakan kesenian tradisional Saudi Arabia saat Pekan Kebudayaan Saudi Arabia di Anjungan NAD, TMII, Senin (28/3). (Republika/Wihdan Hidayat)

Sejumlah seniman membawakan kesenian tradisional Saudi Arabia saat Pekan Kebudayaan Saudi Arabia di Anjungan NAD, TMII, Senin (28/3). (Republika/Wihdan Hidayat)

Donasi dari konser virtual bahkan kadang tidak mencukupi untuk seniman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komunitas seniman Taman Mini Indonesia Indah (TMII) menyatakan penghasilan mereka untuk menyambung hidup praktis bergantung kepada donasi. Para seniman tidak bisa bekerja sejak Pemprov DKI Jakarta menutup tempat hiburan selama masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

"Teman-teman melaksanakan konser virtual dengan berbagai tajuk dan cara untuk donasi, tetapi kan seniman semestinya tidak harus bekerja dengan cara donasi konser," kata Koordinator Seniman Tari dan Musik Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Armen, di Jakarta, Selasa (29/9).

Menurut Armen, PSBB yang diterapkan secara terus menerus telah menutup ruang kreativitas seniman dalam berkarya untuk memperoleh penghasilan.

Penutupan sementara kawasan wisata TMII sebagai upaya mencegah penularan Covid-19 nyatanya menjadi 'kuburan hidup' bagi Armen dan ratusan rekan seprofesinya. "TMII misalnya, PSBB berlanjutan membuat aktivitas kami mati, TMII sekarang seperti kuburan hidup bagi kami, aktivitas mati karena dikontrol petugas," ujarnya.

Satu-satunya peluang mencari pendapatan, kata Armen, hanya melalui konser virtual yang memanfaatkan fasilitas media sosial dengan mencantumkan permintaan donasi. Armen mengatakan konser tidak seharusnya digelar dengan donasi, sebab seniman harus berkarya.

"Bagi saya agak malang juga seniman lakukan itu (donasi melalui konser virtual). Takutnya kalau Covid-19 selesai, seniman akan kebawa terus dengan kebiasaan itu. Sedangkan seniman itu berkaitan dengan mempertahankan marwah budaya," katanya.

Donasi yang terkumpul melalui konser virtual pun terkadang tidak sesuai harapan untuk bisa memenuhi kebutuhan dasar anggota. "Tapi saya tidak bisa salahkan teman-teman, sebab pergerakan kita memang sudah tidak ada lagi. Donasi itu memakan waktu dan tenaga, malah kadang ada, kadang tidak ada pemasukan," ujarnya.





sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA