Wednesday, 26 Rabiul Akhir 1443 / 01 December 2021

Wednesday, 26 Rabiul Akhir 1443 / 01 December 2021

Turki Ottoman Punya Bahasa Khas, Tapi Tergerus Budaya Barat?

Senin 28 Sep 2020 21:55 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Bahasa khas Turki Ottoman mulai tergerus dengan budaya Barat.  Bendera Turki di jembatan Martir, Turki

Bahasa khas Turki Ottoman mulai tergerus dengan budaya Barat. Bendera Turki di jembatan Martir, Turki

Foto: AP
Bahasa khas Turki Ottoman mulai tergerus dengan budaya Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, TURKI—Seorang penulis asal Turki, Yusuf Kaplan menganggap bahasa Turki telah dibantai secara brutal. Pemusnahan bahasa ini, kata dia, belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan di seluruh dunia. 

Revolusi alfabet dan bahasa mendorong Turki untuk bunuh diri yang akan membuatnya terlepas dari dunia peradaban tempat Turki berada dan yang konstruksinya memainkan peran kunci.

Baca Juga

 “Satu-satunya tujuan terpenting dari reformasi alfabet bukanlah untuk memastikan peningkatan literasi. Salah satu tujuan fundamental revolusi adalah menutup pintu masa lalu bagi generasi baru, memutuskan hubungan dengan dunia Arab-Islam, dan melemahkan pengaruh agama terhadap manusia,” tulis Kaplan dalam sebuah artikel yang dikutip di Yeni Safak, Senin (28/9).  

Dia mengatakan, generasi muda Turki tidak akan dapat mempelajari skrip lama, dan karya baru yang diterbitkan sudah berada di bawah ‘kendali’. Karya-karya religius yang ditulis dalam aksara lama tidak akan dibaca, dan dengan demikian dampaknya pada orang-orang akan berhenti tumbu, kata dia.

Seabad yang lalu, ada gerakan kuat yang menganjurkan pengajaran bahasa Yunani Kuno dan Latin di sekolah menengah atas di Turki, dan dijadikan sebagai mata pelajaran wajib. Sejak westernisasi menjajah Turki, seluruh anak-anak harus diajari bahasa-bahasa pendiri budaya dan ideologi Barat.

Sebuah Konferensi Pendidikan Nasional diadakan di Antalya pada 2014, dan menjadi sebuah keputusan penting dan bersejarah. Salah satu keputusan ini adalah memasukkan bahasa Turki Ottoman sebagai mata pelajaran yang akan diajarkan di sekolah menengah. Saat itu, seperti rekaman yang rusak, beberapa kelompok segera menunjukkan reaksi primitif yang sangat kuno dengan mengatakan, "Apakah kita akan kembali ke Abad Pertengahan?"

“Namun, bahasa Turki Ottoman adalah bahasa terkaya di dunia, bukan dalam hal kuantitas tetapi kualitas,” tulis Kaplan.

Dalam hal ini, bahasa Turki jauh lebih kaya daripada bahasa Inggris. Bahasa Turki Ottoman adalah satu-satunya bahasa mendalam yang dikembangkan dengan memanfaatkan bahasa ideologis seluruh dunia, bahasa seni, bahasa sains, secara singkat semua bahasa peradaban, dan kemudian menyaringnya melalui Alquran Arab, yang merupakan tulang punggung dan esensi dari bahasa Turki Ottoman.

Bahasa Turki Ottoman adalah satu-satunya bahasa dunia yang mampu menyesuaikan konsep utama bahasa Arab, Persia, Ibrani, dan bahkan Sanskerta, serta konsep utama Yunani Kuno dan Latin, dua bahasa pendiri peradaban Barat, Prancis, Inggris, Bahasa Italia, Balkan, dan Rusia.

“Namun, jika Turki Utsmaniyah tidak dilarang, dia akan melanjutkan terobosannya dalam periode Konstitusional, dan memiliki bahasa peradaban yang begitu dalam, mulia dan luas, kita akan membuat penemuan besar yang tak terbayangkan dalam ideologi, seni, dan kehidupan,” ujar Kaplan.

Menurutnya, masalah Turki yang sebenarnya adalah bahasa, bahasa peradaban, hilangnya mentalitas, pemahaman, dan kontemplasi Islam. Reformasi Bahasa mensekulerkan bahasa pribumi, dan mengurangi konten islami, sehingga agama maupun Islam kehilangan esensinya. “Saat kita kehilangan bahasa, kita kehilangan agama, dan hidup menjadi tandus seperti gurun,” ujarnya.

“Jangan lupa: Orang yang kehilangan "bahasa" mereka akan kehilangan "tempat" mereka, dan orang yang kehilangan tempat juga akan kehilangan arah dan tidak dapat menawarkan apa pun kepada kemanusiaan,” ujar Kaplan menambahkan.

Sumber: https://www.yenisafak.com/en/columns/yusufkaplan/the-language-revolution-destroyed-the-islamic-essence-of-turkish-2047603  

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA