Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Islam di Azerbaijan, Mayoritas Syiah Terbesar Setelah Iran

Senin 28 Sep 2020 18:20 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Syiah dan Sunni di Azerbaijan hidup berdampingan selama ini.  Salah satu sudut  kota tua Azerbaijan

Syiah dan Sunni di Azerbaijan hidup berdampingan selama ini. Salah satu sudut kota tua Azerbaijan

Foto: dok Kedutaan Besar Azerbaijan
Syiah dan Sunni di Azerbaijan hidup berdampingan selama ini.

REPUBLIKA.CO.ID, BAKU – Azerbaijan merupakan bagian negara Kaukasus diantara Eropa dan Asia Barat. Jatuhnya Uni Soviet dan runtuhnya ideologi komunis telah sangat memengaruhi masyarakat Azerbaijan.

Selama bertahun-tahun sejak kemerdekaannya, penduduk telah mencoba untuk pulih dari tujuh dekade totaliterisme serta menjauh dari ateisme.

Kini mayoritas penduduk Azerbaijan memeluk Islam dengan jumlah tidak kurang dari 99,2 persen dari total penduduk menurut sensus 2014 sebanyak 9.494.600 jiwa. Sebanyak 85 persen di antaranya adalah Muslim Syiah dan sisanya adalah Muslim Sunni. 

Baca Juga

Persentase Syiah yang besar itu menjadikan Republik Azerbaijan negara dengan populasi Muslim Syiah terbesar kedua setelah Iran. Agama lain yang dianut di sana adalah Kristen dan sejumlah keyakinan lain seperti Zoroastrianisme.

Di Azerbaijan, Sunni dan Syiah cukup rukun terbukti dengan satu masjid yang telah mereka gunakan bersama. Di Masjid Haidar di Azerbaijan, baik Muslim Sunni dan Syiah berkumpul setiap Jumat untuk sholat. 

Masjid Haidar merupakan masjid terbesar di Azerbaijan dan di seluruh Kaukasus, dibangun hanya lima tahun yang lalu di Baku, tetapi telah menjadi simbol perdamaian, toleransi, dan persatuan.  Baik Muslim Sunni dan Syiah ibadah bersama di sini setiap Jumat. 

"Masjid kami. Masjid Haidar unik, semua orang di sini setara tidak ada perbedaan Sunni atau Syiah," kata Arif Novruzov, seorang Muslim Sunni yang sholat di Masjid Haidar.  

Rufar Garayev, seorang Muslim Syiah yang juga menghadiri Masjid Haidar setuju. "Saya seorang Muslim Syiah. Itu pilihan saya. Tetapi kami juga memiliki Muslim Sunni di Azerbaijan dan kami melihat mereka sebagai saudara kami.”

Ini adalah gaya hidup mereka selalu dan akan selalu begitu.  Tidak seperti negara lain, ada stabilitas di negara ini.   

Fargana Gasimova seorang penyanyi Azerbaijan memiliki kenangan tentang Islam selama periode Soviet adalah sebuah keyakinan yang harus disembunyikan. 

Kakek neneknya akan sholat dan berpuasa secara diam-diam, berhati-hati untuk menyamarkan agama mereka dari aparat pengintai pemerintah Soviet.  

 “Kami tidak diizinkan untuk berdoa atau mengenakan jilbab (jilbab) di Azerbaijan selama Uni Soviet,” katanya kepada Al Jazeera, menggunakan singkatan dari Uni Republik Sosialis Soviet, atau Uni Soviet.  “Hanya Ateisme yang disebarkan ke seluruh Uni Soviet, termasuk Azerbaijan,” tambahnya.  

Meskipun Islam di negara itu berasal dari abad ketujuh, praktik Islam selama pemerintahan Soviet ditekan dan diatur dengan ketat. Sejak runtuhnya Uni Soviet dan kebangkitan kembali Azerbaijan sebagai republik merdeka, pembatasan tersebut sebagian besar telah dilonggarkan, dan praktik Islam kembali diizinkan dalam kehidupan sehari-hari. 

“Setelah kemerdekaan pada 1991, kami mendapat banyak kesempatan (untuk mempraktikkan agama), dan kami memperoleh kebebasan beragama kami,” kata Gasimova. "Saya bisa dengan mudah memakai hijab di saluran TV kami dan di aula konser." 

Gasimova adalah penyanyi Mugham, salah satu bentuk musik rakyat Azerbaijan, dan putri Alim Gasimov, yang secara luas dianggap sebagai salah satu seniman terhebat negara di bidangnya. 

Dia mulai mempraktikkan keyakinannya pada usia 20 dan empat tahun kemudian mulai menutupi rambutnya dengan jilbab. “Saya tidak menghadapi larangan apa pun di negara saya,” katanya. 

photo
Situs warisan budaya yang masuk dalam daftar warisan budaya dunua (UNESCO), Icer Seher, Baku, Azerbaijan - (dok Kedutaan Besar Azerbaijan)
Negara, yang terletak di kaki barat Laut Kaspia, sempat menikmati kemerdekaan dari Rusia pada tahun 1918, mendirikan republik sekuler yang menjamin kebebasan menjalankan agama. Konstitusi negara yang masih muda memberi warga hak sipil dan politik penuh, terlepas dari asal etnis, agama, kelas, profesi, atau jenis kelamin". 

Namun, Tentara Merah menginvasi pada 1920, menyerap negara itu ke dalam Uni Soviet selama tujuh dekade berikutnya. Muslim Azerbaijan, seperti warga Soviet lainnya yang beragama Islam, Yahudi, atau Kristen, menghadapi pembatasan berat dalam praktik keagamaan mereka. 

“Orang tidak diizinkan untuk mendapatkan pendidikan agama.bHanya ada dua madrasah (sekolah agama Islam) di seluruh wilayah Uni Soviet, keduanya terletak di Uzbekistan,"kata Haji Salman Musayev, Wakil Ketua Kantor Muslim Kaukasus (CMO). 

Musayev mengeluh bahwa tahun-tahunnya di madrasah Mir Arab, di kota Bukhara, Uzbek, dirusak oleh kontrol negara yang ketat atas apa yang diajarkan. 

Pembatasan tersebut adalah bagian dari paket tindakan yang lebih luas yang bertujuan untuk melumpuhkan praktik keagamaan di negara tersebut.  

Meski praktik keagamaan Soviet bertahan selama beberapa dekade, itu tidak cukup untuk sepenuhnya meniadakan peran agama dalam kehidupan Azerbaijan. “Kami hampir tidak bisa mengirim satu atau dua orang untuk naik haji. Sekarang kami bisa mengirim sebanyak yang kami mau,” kata Musayev. 

Di bawah pemerintahan Soviet, hanya ada 18 masjid yang aktif digunakan di negara itu, tetapi setelah runtuhnya Uni Soviet, jumlah itu meningkat menjadi 2.000. 

Setelah kemerdekaan pada 1991, pemerintah menetapkan kebebasan beragama dalam konstitusi negara dan memulai program untuk merenovasi dan memulihkan ratusan masjid. 

 “Setelah runtuhnya Uni Soviet, beberapa orang merasakan kehampaan, yang mereka upayakan untuk diisi dengan agama,” kata Profesor Aqil Shirinov dari Universitas Marmara, menjelaskan peningkatan praktik keagamaan setelah Azerbaijan memperoleh kembali kemerdekaannya. 

Namun, tren itu jauh dari universal. Lonjakan religiusitas membuat takut beberapa orang. Ketakutan di antara beberapa orang Azerbaijan bahwa peningkatan praktik keimanan dapat mengakibatkan pergeseran gagasan budaya tentang apa yang dapat diterima dan tidak. 

“Beberapa keluarga takut anak-anak mereka terlibat dalam kelompok radikal, terkadang keluarga bahkan tidak mengizinkan anak-anak mereka untuk beribadah. Orang-orang ini menganggap diri mereka sendiri sebagai Muslim, tetapi dalam praktiknya, mereka tidak sholat," ujar dia. 

Pemeliharaan agama di Azerbaijan tetap rendah jika dibandingkan dengan negara-negara mayoritas Muslim lainnya beberapa dekade setelah Soviet pergi. Menurut penelitian oleh Barometer Kaukasus, hanya 20 persen orang Azerbaijan mengambil bagian dalam ritual keagamaan secara teratur. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA