Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Satgas Rekomendasikan Harga Swab Mandiri Rp 797 Ribu

Senin 28 Sep 2020 13:07 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Indira Rezkisari

Petugas medis melakukan tes usap (swab test) Covid-19. Satas Penanganan Covid-19 merekomendasikan tarif tes swab dipatok di harga di bawah Rp 800 ribu.

Petugas medis melakukan tes usap (swab test) Covid-19. Satas Penanganan Covid-19 merekomendasikan tarif tes swab dipatok di harga di bawah Rp 800 ribu.

Foto: ANTARA/Syifa Yulinnas
Harga swab mandiri seharusnya tidak memberatkan masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah masih mematangkan aturan mengenai batas atas tarif tes swab Covid-19. Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo menjelaskan, estimasi harga sudah disampaikan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

Tarif untuk tes yang sifatnya kontraktual dipatok di harga Rp 439 ribu per spesimen. Sementara tarif tes swab mandiri dipatok di harga Rp 797 ribu per spesimen.

"Yang sifatnya mandiri, usulan dari BPKP adalah Rp 797 ribu. Namun angka ini masih akan dilakukan evaluasi lagi oleh tim dari Kemkes. Sehingga angka itu nanti tidak memberatkan masyarakat tetapi juga tidak merugikan para pengusaha yang bergerak di bidang jasa pemeriksaan laboratorium," ujar Doni dalam keterangan pers usai rapat terbatas bersama Presiden Jokowi, Senin (28/9).

Pembahasan mengenai pembatasan tarif tes swab mulai dilakukan sejak Agustus lalu. Kebijakan ini didasari mahalnya biaya tes swab mandiri di rumah sakit swasta yang bisa menyentuh jutaan rupiah untuk setiap spesimen.

Sementara biaya tes swab akan ditanggung sepenuhnya oleh pemerintah apabila mendapat rujukan dari puskesmas ke RS rujukan yang menangani Covid-19. Dengan adanya pembatasan tarif tes swab, diharapkan semakin banyak masyarakat yang secara sukarela melakukan pemeriksaan. Dengan begitu, semakin cepat pula penanganan dan isolasi bagi pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA