Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Kemenkes: Keluarga Ubah Perilaku untuk Cegah Covid-19

Senin 28 Sep 2020 07:52 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi mencuci tangan. Kemenkes mengatakan keluarga harus mengubah perilaku untuk mencegah penularan Covid-19 seperti memakai masker dan mencuci tangan dengan sabun di air mengalir.

Ilustrasi mencuci tangan. Kemenkes mengatakan keluarga harus mengubah perilaku untuk mencegah penularan Covid-19 seperti memakai masker dan mencuci tangan dengan sabun di air mengalir.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Perubahan perilaku itu dengan disiplin menjalankan protokol Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Riskiyana mengatakan, keluarga harus mengubah perilaku untuk mencegah penularan Covid-19. Perilaku itu diubah dengan disiplin menjalankan protokol Covid-19, seperti memakai masker dan mencuci tangan dengan sabun di air mengalir.

"Untuk menghadapi Covid-19 tentu kami berharap peran dari semua lapisan masyarakat untuk melaksanakan protokol kesehatan dengan baik dan benar dan meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat," kata Riskiyana dalam seminar virtual "Penyintas Covid-19 Bicara" yang diadakan Direktorat Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, Ahad (27/9).

Riskiyana menuturkan perubahan perilaku dalam adaptasi kebiasaan baru di tengah pandemi Covid-19 menjadi penting karena Covid-19 mengubah peradaban manusia, seperti cara bergaul, berkantor, dan bekerja. "Keluarga mempunyai tantangan sendiri manakala berhadapan dengan situasi yang harus kita adaptasi dengan sikap-sikap dan perilaku-perilaku tertentu," ujarnya.

Baca Juga

Riskiyana mengatakan, kemampuan keluarga dalam beradaptasi dengan perilaku pencegahan Covid-19 akan meningkatkan ketahanan keluarga di masa pandemi. 

Ketua Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia (MTKI) Trihono mengatakan melihat perkembangan Covid-19, penularan masih berlangsung dan belum diketahui kapan berakhirnya. Karena itu, protokol kesehatan harus tetap konsisten dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari di masa pandemi ini.

"Menerapkan protokol kesehatan menjadi kunci melindungi diri sendiri dan orang lain," tuturnya.

Trihono menuturkan sebagian besar penderita Covid-19 tanpa gejala atau bergejala ringan sehingga bisa bepergian ke mana-mana dan menjadi sumber penularan, untuk itu harus mencegah penularan dengan melakukan protokol kesehatan. "Yang OTG (orang tanpa gejala) pergi kemana-mana bisa menjadi penular," ujarnya.

Trihono mengajak seluruh masyarakat untuk mengubah stigma menjadi kepedulian. Kepedulian itu digalang dalam pemberdayaan suatu masyarakat di tingkat kecil yakni RT/RW, kemudian didukung dengan fasilitas dari pemerintah.

Informasi tentang pencegahan Covid-19 dan bahaya penularan Covid-19 harus disampaikan sesuai dengan budaya-budaya yang ada di tengah masyarakat sehingga pesan dapat diterima dan tersampaikan dengan baik. "Informasi mestinya berimbang, yang hoaks mestinya harus dilawan, hoaks itu membuat orang penderita Covid-19 jadi kurang bersemangat," tuturnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA