Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

BPIP: Masyarakat Pancasila adalah Masyarakat Pembelajar

Senin 28 Sep 2020 07:45 WIB

Red: Muhammad Hafil

BPIP: Masyarakat Pancasila Adalah Masyarakat Pembelajar. Foto: Wakil Kepala BPIP Prof Hariyono (kiri) sedang diskusi bersama Sekda Kabupaten Lumajang Agus Triyono (tengah) di sela acara advokasi positif BPIP untuk pegiat kampung di Lumajang, Ahad (27/9).

BPIP: Masyarakat Pancasila Adalah Masyarakat Pembelajar. Foto: Wakil Kepala BPIP Prof Hariyono (kiri) sedang diskusi bersama Sekda Kabupaten Lumajang Agus Triyono (tengah) di sela acara advokasi positif BPIP untuk pegiat kampung di Lumajang, Ahad (27/9).

Foto: Muhammad Hafil / Republika
Inovasi menurut BPIP bisa memperkuat Pancasila.

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG -- Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Prof Hariyono mengatakan, masyarakat Pancasila adalah masyarakat pembelajar. Yaitu, masyarakat yang terus belajar untuk maju.

"Dalam pembukaan undang-undang Dasar 45 kan ada kata-kata keinginan luhur dan menjadi bangsa yang merdeka bersatu berdaulat adil dan makmur. Mungkin nggak kita bisa berdaulat kalau nggak ada sentuhan teknologi nggak ada inovasi?" tanya Prof Hariyono di sela kegiatan Advokasi Positif BPIP bertajuk Pembekalan Nilai-Nilai Pancasila Kepada Pegiat Kampung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Ahad (27/9).

Menurut Hariyono, masyarakat kita bisa maju karena ada teknologi. Bisa Makmur karena ada kerja keras.

Baca Juga

"Tapi itu nggak bisa terjadi kalau nggak ada persatuan. Jadi persatuan itu juga penting kemajuan juga penting. Maka Indonesia harus bersatu, toleransi, gotong royong, dan harus didukung dengan kreasi dan inovasi," kata Hariyono.

Menurut Hariyono, BPIP menerjemahkan Pancasila tidak sebatas toleransi sosial. Di mana, dulu orang hanya memandang Pancasila hanya sebatas saling menghormati dan toleransi.

"Tapi untuk membuat maju bangsa tak bisa tanpada adanya inovasi dan prestasi. Makanya kami toleransi harus menjadi basis, tapi juga harus diikuti inovasi dan prestasi," kata Hariyono.

photo
Suasana di Kampung Karamba, RW 05 Desa Ditotrunan, Lumajang. - (Muhammad Hafil / Republika)
Menurut Hariyono, dia sudah melihat sejumlah masyarakat Pancasila yang menelurkan inovasi dan prestasi. Salah satunya adalah yang dilakukan oleh pegiat Kampung Karamba di Desa Ditotrunan, Lumajang, Jawa Timur.

Di mana, para pegiat kampung tematik ini melaksanakan dan mengamalkan gotong royong yang menjadi inspirasi dari Pancasila. Tetapi juga melakukan inovasi yang juga sejalan dengan semangat Pancasila di dalam UUD 1945.

Masyarakat di kampung ini konsisten selama beberapa tahun terakhir mengamalkan salah satu semangat Pancasila yaitu gotong royong, untuk mengubah kampung mereka yang tadinya kumuh dan tidak produktif, menjadi bersih, asri, dan menghasilkan nilai.

Karena, masyarakat di sini gotong royong bahu-membahu memanfaatkan sungai yang mengalir di kampung mereka dengan dibersihkan, mencegah perilaku buang sampah sembarangan, dan mereka membuat karamba. Sehingga, mereka bisa melakukan budi daya ikan. Mereka juga bekerja sama dalam membuat kebun dan budi daya tanaman.

Mereka juga menularkan semangat gotong royongnya ini kepada pegiat kampung tematik lainnya. Tidak hanya di Lumajang, tetapi juga di kampung dari kabupaten/kota lainnya seperti Pasuruan, Probolinggo, dan Malang.
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA