Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Doa yang Bisa Dipanjatkan Calon Pemimpin dan Penguasa

Ahad 27 Sep 2020 05:03 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Doa yang Bisa Dipanjatkan Calon Pemimpin dan Penguasa

Doa yang Bisa Dipanjatkan Calon Pemimpin dan Penguasa

Foto: Thoudy Badai/Republika
Membaca doa ini agar selalu ingat jabatan bisa dicabut sewaktu-waktu oleh Allah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang Muslim diajarkan memulai setiap kegiatan dengan niat dan tujuan yang baik. Tidak terkecuali saat hendak mengajukan diri sebagai pemimpin yang akan melayani masyarakat.

Pilkada serentak yang akan digelar Desember mendatang tentu perlu dimulai dengan niat, tujuan, dan doa yang dipanjatkan sebelum memulai tiap tahapan. Salah satu doa yang perlu dibaca adalah seperti yang tertulis di Surat Ali Imran ayat 26. 

Ayat yang ada di dalam surat ini juga bisa senantiasa dibaca para pejabat yang sudah terlebih dahulu terpilih. Hal ini agar bisa selalu mengingat jabatan hingga harta yang dimiliki adalah karena kehendak Allah yang bisa sewaktu-waktu dicabut.

Baca Juga

 ٱللَّهُمَّ مَٰلِكَ ٱلْمُلْكِ تُؤْتِى ٱلْمُلْكَ مَن تَشَآءُ وَتَنزِعُ ٱلْمُلْكَ مِمَّن تَشَآ وَتُعِزُّ مَن تَشَآءُ وَتُذِلُّ مَن تَشَآءُ ۖ بِيَدِكَ ٱلْخَيْرُ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

"Qulillāhumma mālikal-mulki tu`til-mulka man tasyā`u wa tanzi'ul-mulka mim man tasyā`u wa tu'izzu man tasyā`u wa tużillu man tasyā`, biyadikal-khaīr, innaka 'alā kulli syai`ing qadīr."

Artinya: "Wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan, engkau berikan kerajaan kepada orang yang engkau kehendaki dan engkau cabut kerajaan dari orang yang engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang engkau kehendaki dan engkau hinakan orang yang engkau kehendaki. Di tangan engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Menurut Tafsir as-Sa'di dari Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, ayat ini mengandung isyarat bahwa Allah akan mencabut kekuasaan para kisra dan kaisar serta kekuasaan orang-orang yang mengikuti jejak mereka, dan akan memberikan kekuasaan itu kepada umat Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, dan hal itu telah terjadi.

Oleh karena itu, memperoleh kekuasaan atau tercabutnya kekuasaan mengikuti kehendak Allah Subhaanahu wa Ta'aala. Namun yang demikian, tidaklah menafikan sunnatullah, berupa sebab-sebab kauniyyah (di alam semesta) dan diniyyah (agama) yang menjadi sebab tetapnya kerajaan, memperolehnya kerajaan, atau sebab hilangnya kerajaan. 

Semua itu terjadi dengan kehendak Allah, sebab segala sesuatu tidak terjadi sendiri. Bahkan semua sebab mengikuti qadha' dan qadar Allah. Di antara sebab yang dijadikan Allah dalam memperoleh kekuasaan adalah iman dan amal shalih, bersatunya kaum muslimin, memiliki persiapan yang matang, sabar, dan tidak berpecah belah. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA