Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Muslim Gippsland Susah Dapat Daging Halal Saat Pandemi

Sabtu 26 Sep 2020 12:07 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah

Muslim Gippsland Susah Dapat Daging Halal Saat Pandemi. Makanan halal ilustrasi

Muslim Gippsland Susah Dapat Daging Halal Saat Pandemi. Makanan halal ilustrasi

Foto: Anadolu Agency
Karantina wilayah di Australia membuat perjalanan membeli makanan dibatasi.

REPUBLIKA.CO.ID, GIPPSLAND -- Penduduk Muslim di seluruh Gippsland di timur Victoria, Australia kesulitan mendapatkan makanan halal. Hal ini karena aturan perjalanan yang ketat membuat pembelanjaan bahan makanan semakin rumit akibat pandemi Covid-19.

"Sangat sulit, kami biasanya pergi ke Dandenong dan Narre Warren untuk mendapatkan bahan makanan karena tidak ada gerai khusus untuk daging halal di Lembah Latrobe," kata ayah dari empat atlet pemula, Iqbal Zafar, dilansir di ABC, Sabtu (26/9).

Sebelum pandemi virus corona, sebagian besar penduduk di Lembah Latrobe akan melakukan perjalanan beberapa jam ke pinggiran kota di timur luar Melbourne untuk membeli barang bersertifikat halal dalam jumlah besar. Sekarang dengan larangan perjalanan regional ke kota, banyak keluarga beralih ke pola makan vegetarian.

Baca Juga

"Anak-anak telah menerima kenyataan kami tidak bisa mendapatkan daging tertentu selama lockdown, jadi kami mencoba mencari sumber protein lain," kata dia.

Presiden United Sisters of the Latrobe Valley, Arfa Khan mengatakan, beberapa keluarga pada awalnya mengandalkan layanan carpooling komunitas untuk menerima barang. "Sekitar gelombang Covid-19 pertama, ada orang lokal yang membuat platform online di mana orang dapat memesan dan dia akan mengambilnya dan mengirimkannya kepada kami untuk mendapatkan keuntungan kecil, tetapi itu sekarang dihentikan karena lonjakan kasus virus corona di Melbourne," katanya.

"Sekarang dengan sekolah di rumah dan pekerjaan, saya harus mencoba dan mencampur dan mencocokkan dengan makanan. Beberapa hari anak-anak memperhatikan dan bertanya mengapa kami tidak memiliki daging atau ayam, tetapi saya harus menjelaskan saya harus membuat pengaturan yang sesuai," ujarnya.

Manajer Daging Halal Marmara di Dandenong, Kerem Boztay mengatakan, stigma yang terkait dengan produk halal telah menimbulkan kebingungan di daerah. "Banyak orang mencoba memboikot halal karena mereka mengira pendanaan dan semua itu akan menjadi terorisme di luar negeri, sayangnya karena itu banyak tempat telah melepas halal," kata Boztay.

Beberapa pemasok daging Gippsland menyatakan, meskipun mereka menyimpan beberapa produk halal, mereka berhenti mengiklankannya setelah menerima ancaman anti-Islam. Adapun label halal ini mengacu pada produk yang diperbolehkan untuk dikonsumsi menurut hukum Islam.

Hewan harus dalam keadaan hidup dan sehat pada saat penyembelihan dan semua darah harus dikeluarkan dari hewan tersebut. Menurut Otoritas Sertifikasi Halal, produk tidak boleh bersentuhan dengan zat haram selama pemrosesan.

Toko Boztay merupakan pemasok reguler bagi banyak Muslim di Gippsland sebelum pandemi. Akan tetapi dia mengatakan, penerapan lockdown telah menyoroti permintaan untuk lebih banyak produsen halal di daerah regional.

"Di platform Facebook kami, kami memiliki banyak pelanggan yang berkirim pesan, menanyakan apakah kami dapat keluar dan mengirimkan ke area tersebut, tetapi saat ini hal itu tidak memungkinkan bagi kami. Kecuali (Pemerintah Victoria) dapat mengizinkan penyedia sesuatu seperti sehari setiap dua pekan untuk melakukan perjalanan dan mengirimkan ke wilayah regional, itulah satu-satunya cara saya melihatnya bekerja," katanya.

"Secara umum, jika Anda memiliki (bahan makanan) halal, Anda dapat melayani lebih banyak pelanggan, tidak ada kerugian untuk melakukannya, itu hanya menambah potensi bisnis," kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA