Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

INKA Selesaikan Pengiriman 250 Kereta ke Bangladesh

Jumat 25 Sep 2020 20:38 WIB

Red: Nidia Zuraya

Karyawan berjalan di dekat rangkaian kereta Diesel Multiple Unit (DMU) pesanan Filipina di PT Industri Kereta Api (Inka) Madiun, Jawa Timur, Ahad (1/3/2020).

Karyawan berjalan di dekat rangkaian kereta Diesel Multiple Unit (DMU) pesanan Filipina di PT Industri Kereta Api (Inka) Madiun, Jawa Timur, Ahad (1/3/2020).

Foto: Antara/Siswowidodo
INKA memenangi tender pengadaan 250 kereta penumpang untuk Bangladesh Railway.

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- PT INKA (Persero) menyelesaikan pengiriman 250 kereta pesanan Bangladesh, yang ditandai dengan pengiriman ekspor tahap (batch) terakhir. General Manager Perencanaan Operasi dan Penyediaan Jasa (POPJ) INKA Suwun Setyanto mengatakan pengiriman kereta terakhir tersebut merupakan tahap-9 sebanyak 20 kereta yang telah dilakukan pada Kamis (24/9) malam.

"Alhamdulilah, kita melakukan pengiriman batch terakhir atau batch-9 dari proyek 200 kereta jenis MG (meter gauge) ke Bangladesh dan yang ini adalah kelanjutan dari 50 BG (broad gauge) sebelumnya. Ini batch-9, artinya ada delapanbatch sebelumnya yang sudah dikirimkan," ujar Suwun dalam keterangannya yang diterima di Madiun, Jatim, Jumat (25/9).

Ia menjelaskan dari delapan batch yang sudah dikirim, sebanyak tujuh batch sebelumnya sudah dioperasikan Bangladesh Railway. "Sementara satu batch, yakni batch-8, saat ini masih sedang dalam proses commissioning di sana," kata Suwun.

Suwun memperkirakan sebanyak 20 kereta tersebut dijadwalkan berangkat dari Dermaga Jamrud Tanjung Perak pada 8 Oktober 2020 dan tiba di Chittagong Port, Bangladesh, pada 17 Oktober 2020. Ia menambahkan INKA saat ini juga sedang mengejar proyek pengerjaan sebanyak 200 kereta BG dari Bangladesh.

"Saat ini, tim kita, tim pemasaran, juga sedang mengejar proyek berikutnya di Bangladesh yaitu proyek 200 BG. Mudah-mudahan dengan kerja sama kita semuanya, proyek ini bisa diraih, sehingga bisa menjadi pekerjaan berikutnya dari INKA Group," katanya.

Manajemen INKA menyampaikan terima kasih mulai dari tim internal, vendor, dan supplier yang mendukung proyek tersebut.

"Kami juga menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah Indonesia melalui kementerianterkait dan khususnya Kedutaan Besar Republik Indonesia di Bangladeshdi Dhaka yang sangat mendukung dan membantu kelancaran proyek ini. Mudah-mudahan proyek ini menjadi sesuatu yang bisa kami persembahkan dari INKA, dari Madiun, untuk ekonomi nasional di tengah kondisi ekonomi global yang tidak menguntungkan saat ini," kata Suwun.

INKA merupakan pemenang tender dalam pengadaan 250 kereta penumpang untuk Bangladesh Railway pada 2017 dengan total nilai kontrak sebesar 100,89 juta dolar AS.

Dengan rincian 200 kereta tipe MG dan 50 kereta tipe BG. Sebanyak 50 kereta tipe BG sudah mulai dikirim pada awal 2019.

Pada 2016, INKAjuga telah mengekspor 150 unit gerbong dengan nilai kontrak senilai 72,39 juta dolar AS dan 50 unit sebelumnya pada 2006 dengan nilai kontrak sebesar 13,8 juta dolar AS.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA