Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

PM Ardern Resmikan Plakat Peringatan Teror Christchurch

Jumat 25 Sep 2020 19:39 WIB

Red: Ani Nursalikah

PM Ardern Resmikan Plakat Peringatan Teror Christchurch. Perdana Menteri Jacinda Ardern (tengah, berkerudung krem) meresmikan plakat peringatan bagi korban teror penembakan di Masjid Al-Noor, Christchurch, Selandia Baru, Kamis (24/9).

PM Ardern Resmikan Plakat Peringatan Teror Christchurch. Perdana Menteri Jacinda Ardern (tengah, berkerudung krem) meresmikan plakat peringatan bagi korban teror penembakan di Masjid Al-Noor, Christchurch, Selandia Baru, Kamis (24/9).

Foto: AP Photo/Mark Baker
Plakat peringatan serangan Christchurch diletakkan di halaman Masjid Al-Noor.

REPUBLIKA.CO.ID, CHRISTCHURCH -- Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern meresmikan plakat peringatan untuk para korban serangan teror Christchurch.

Dikelilingi oleh anggota komunitas Muslim, dia meluncurkan plakat di halaman Masjid Al-Noor di Deans Ave, Kamis (24/9). Di masjid tersebut, 42 orang tewas dalam kekejaman pada Maret tahun lalu. Tujuh orang lainnya terbunuh di Linwood Islamic Center pada hari yang sama.

Dilansir di Stuff, Jumat (25/9), Ardern sebelumnya menyebut hari itu sebagai salah satu hari paling hitam dalam sejarah Selandia Baru. Tragedi itu meninggalkan bekas luka di hati Muslim dan non-Muslim.

Baca Juga

Bekas luka itu diberi kesempatan untuk sembuh bulan lalu ketika teroris di balik serangan di masjid Deans Ave dan Linwood dipenjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat bulan lalu. Teroris tersebut mengaku bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan dan 40 dakwaan percobaan pembunuhan.

Imam Masjid Al-Noor, Gamal Fouda berbicara dengan fasih tentang kekuatan komunitas Muslim dalam beberapa minggu setelah serangan itu. Fouda mengatakan serangan teroris telah menjadi salah satu masa tersulit dalam hidup Muslim di Selandia Baru.

"Tidak ada yang pernah membayangkan ini akan terjadi di Aotearoa. Kami semua mengira Selandia Baru aman," katanya.

Fouda kemudian mengulangi seruannya atas undang-undang baru yang spesifik untuk membedakan antara kebebasan berbicara dan ujaran kebencian. "Membakar Alquran atau Alkitab, apakah itu kebebasan berbicara? Jika Anda benar-benar akan menciptakan masalah dan kemudian mengatakan ada kebebasan berbicara, maaf, kebebasan berbicara bukanlah ujaran kebencian," ujarnya.

https://www.stuff.co.nz/national/politics/122873114/prime-minister-jacinda-ardern-unveils-memorial-at-christchurchs-masjid-annur

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA