Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Surat Terbuka untuk Muslim India: Berdoalah Kita Menang 

Jumat 25 Sep 2020 13:40 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan / Red: Nashih Nashrullah

Aktivis anti-ACC India menulis surat terbuka untuk komunitas Muslim.  Ilustrasi umat Islam India.

Aktivis anti-ACC India menulis surat terbuka untuk komunitas Muslim. Ilustrasi umat Islam India.

Foto: AP / Manish Swarup
Aktivis anti-ACC India menulis surat terbuka untuk komunitas Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, INDIA — Usmani, salah satu aktivis yang menentang Undang-undang Anti-Kewarganegaraan (CAA) di India Desember dan Januari 2021 lalu memang sempat ditahan. Penangkapan itu dilatarbelakangi UU Goonda karena menyerang polisi dan mencuri pistol. Tuduhan, yang selalu ia tepis.

Hingga akhirnya, mantan mahasiswa Universitas Muslim Aligarh itu dibebaskan dengan jaminan oleh Pengadilan Sesi Aligarh pada 29 Agustus lalu.

Tak sampai di situ, perjuangan ia lanjutkan dengan menulis surat terbuka yang ditujukan pada komunitas Muslim India. Mengutip 5pillarsuk Jumat (25/9), berikut adalah surat yang ia unggah di akun resmi Facebooknya.

Baca Juga

“Salam. Saya berterima kasih kepada semua pihak karena telah mendoakan saya dan keluarga saya. Hanya dengan dukungan dan doa Anda, saya dapat menulis ini kepada Anda semua. Tidak mungkin bagi saya untuk menulis dari penjara. Di negara yang menjunjung tulisan para pemimpinnya yang tertulis di penjara, tahanan politik dilarang memiliki pulpen dan kertas. Saya harus menunggu untuk menulis kepada umum.

“Menunggu adalah kata yang murah hati, itu menuntut seseorang untuk tetap di tempatnya sampai waktu atau peristiwa tertentu. Menunggu adalah hal yang benar untuk dilakukan, di sebagian besar waktu. Namun, kita tidak hidup dalam waktu yang dapat dimasukkan dalam "sebagian besar waktu". Kita sebenarnya sudah melewati semua waktu yang bisa menahan kita untuk menunggu masalah berakhir. Tapi, biaya untuk menunggu ini terlalu mahal, mungkin lebih dari semua yang kita miliki. 

‘’Apa yang kita miliki? Tidak ada yang bisa disimpulkan sebagai hidup yang bermartabat. Sebab, menunggu juga merupakan pilihan yang kita buat. Semua yang kita miliki, kita tergantung pada pilihan yang telah kita buat. Kita memilih apa yang nyaman, di sebagian besar waktu. Tapi, seperti yang saya katakan, kita tidak hidup dalam waktu yang dapat dimasukkan dalam "sebagian besar waktu". Tidak memilih apa yang nyaman adalah pengorbanan. Padahal, berkorban, bahkan lebih murah daripada menunggu.

“Sejak Narendra Modi memimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) untuk berkuasa, umat Islam di India telah menghadapi bentuk penindasan kejam yang sistematis namun kacau. Keanggotaan kami di masyarakat India telah digagalkan secara informal, dan pembatalan tersebut akan diresmikan dengan duo Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan (CAA) dan Daftar Kewarganegaraan Nasional (NRC). 

‘’Manifestasi dari kewarganegaraan kami yang dibatalkan secara informal dari masyarakat India berlipat ganda. Dari perburuan yang sedang berlangsung terhadap para aktivis, juga pelajar, dan warga negara oleh lembaga penegak hukum India, hingga simbol budaya Hindutva yang dominan penuh kebencian. Bahkan, hukuman mati tanpa akhir, semuanya untuk memperingatkan kita tentang pernyataan bahwa hidup kita dan segala sesuatu yang berhubungan dengan hidup kita tidak ada nilainya. Maafkan saya karena mengungkapkan bahwa apa yang tidak memiliki nilai dianggap biasa.

“Tanggapan kami terhadap perhitungan yang tidak adil ini pasti juga tidak memuaskan, saya kira. Rohit bhai dalam surat terakhirnya menulis, “nilai seorang pria direduksi menjadi identitas terdekatnya dan kemungkinan terdekat. Untuk suatu hal. Tidak pernah ada manusia yang diperlakukan tanpa pikiran ”. Penilaian kami bahkan lebih buruk. Nomor dalam daftar dengan tajuk "kematian total". Sesuatu tanpa nilai, dan tanpa kehidupan. Saya minta maaf berulang-ulang tetapi semua yang kita miliki dan kehilangan tergantung pada pilihan yang telah kita buat. Di sinilah saya memiliki ketidaksepakatan. Saya memiliki ketidaksepakatan dengan afinitas kita untuk respons nyaman kita. Kami juga menyebutnya "pertarungan kami" sambil mendeskripsikannya.

photo
Seorang warga meninggalkan lingkungan rumahnya yang hangus saat bentrok massa pendukung dan penentang UU Kewarganegaraan India berujung rusuh di New Delhi, India. - (Rajat Gupta/EPA EFE)
“Tanggapan kami secara keseluruhan adalah dari warga yang taat. Kepada pemerintah yang tidak mempertimbangkan keberadaan Anda, dan secara proaktif bekerja untuk memastikan bahwa hidup Anda diterima begitu saja oleh sesama warga negara; kami menanggapi dengan taat hukum. Secara dekat, kami juga masih menunggu. Tunggu semua ini hingga selesai. Kami diam-diam, dan bersama-sama berdoa agar pemerintahan ini dikalahkan dalam pemilu mendatang. Bahkan jika pemerintah ini secara misterius dikalahkan, tidak ada obat segera untuk radikalisasi massa Hindu yang mengkhawatirkan. Kami juga mencoba membodohi diri sendiri dengan mengulangi "semuanya akan baik-baik saja, kami memiliki orang di pihak kami, kami memiliki sekutu" berulang kali ke telinga kami sendiri. Kita mungkin juga memiliki pihak yang sama dari seluruh dunia, tetapi itu tidak akan berarti apa-apa jika seluruh tanggapan kita adalah-menunggu. 

“Saya tidak yakin apakah itu harus diucapkan dengan lantang, tapi, saya merasa sekaranglah waktunya untuk menjadi lantang. Tidak ada yang peduli tentang sikap taat hukum dari mereka yang dianiaya dalam masyarakat tanpa hukum yang berfungsi dengan sangat baik. Tak ada aktivis Muslim untuk menghitung mayat sesama saudara dan saudari mereka, untuk menekan pemerintah agar membebaskan setiap orang yang dipenjara, dan kemudian merayakan pembebasan mereka setelah beberapa bulan penahanan ilegal. Jika kami tidak menyadarinya, dengan setiap orang dibebaskan, ada lusinan orang yang masuk. Seseorang hanya dapat menekan seseorang yang peduli. Pemerintah khusus ini, tak ada yang peduli pada orang-orang terkasih. Para siswa, di perguruan tinggi mereka, melakukan mogok makan melawan aturan baru karena mereka yakin bahwa administrasi perguruan tinggi tidak akan membiarkan mereka mati. Tetapi, hal yang sama tidak terjadi pada pemerintah ini.

“Kita tidak bisa menekan penindas untuk tidak menindas. Kami hanya bisa memaksa mereka, memaksa mereka. Lima puluh tahun dari sekarang, jika sejarah kita ditulis dengan akurat, kita akan menemukan dua kelompok orang dalam komunitas kita. Yang buruk dan yang bagus. Yang buruk adalah mereka yang tetap diam selama penganiayaan kita, yang baik adalah mereka yang menunggu penganiayaan terjadi hanya untuk mengutuknya dengan slogan kosong, poster berwarna-warni dan tagar yang secara rutin dilakukan. Lima puluh tahun dari sekarang, orang-orang tidak akan senang hal itu.

“Saya mendorong Anda untuk menunggu. Saya mendorong Anda untuk bergabung dalam pertarungan selagi bisa. Saya mendorong Anda untuk menyajikan kepada pemerintah ini dan para pengikutnya sebuah pilihan untuk menangkap massal dan menghukum mati ratusan atau ribuan orang atau berapa pun jumlah orang yang benar-benar ingin melawan. Itu adalah pilihan yang harus kita buat. Jika ini tidak memungkinkan hari ini, marilah kita semua bekerja untuk membuatnya mungkin kapan pun. Penindasan ini tidak akan berakhir dalam waktu dekat. Hindutva harus dikalahkan untuk mewujudkan masyarakat yang adil. Kami membutuhkan pembangkangan sipil. Dalam solidaritas, Sharjeel Usmani.”

Sumber: https://5pillarsuk.com/2020/09/24/anti-caa-student-activist-writes-powerful-open-letter-to-indias-muslim-community/

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA