Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sinovac Harap Analisis Data Uji Fase Akhir Vaksin Tahun Ini

Jumat 25 Sep 2020 12:58 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Kandidat vaksin Covid-19 Sinovac, CoronaVac ditampilkan di Sinovac Biotech selama kunjungan media yang diselenggarakan pemerintah di Beijing, China, 24 September 2020. Sinovac adalah pembuat vaksin China yang mengembangkan kandidat vaksin COVID-19 yang disebut CoronaVac.

Kandidat vaksin Covid-19 Sinovac, CoronaVac ditampilkan di Sinovac Biotech selama kunjungan media yang diselenggarakan pemerintah di Beijing, China, 24 September 2020. Sinovac adalah pembuat vaksin China yang mengembangkan kandidat vaksin COVID-19 yang disebut CoronaVac.

Foto: EPA-EFE/WU HONG
Analisis data uji fase akhir vaksin Covid-19 penting untuk pertimbangan regulator.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sinovac Biotech China berharap tahun ini dapat memulai analisis data uji klinis manusia fase akhir pada calon vaksin Covid-19 buatannya. Data itu penting guna memutuskan apakah vaksin tersebut cukup efektif untuk disetujui regulator, kata CEO pada Kamis (24/9).

Rencana tersebut secara luas menempatkan pengembang vaksin China sejajar dengan sejumlah pesaingnya dari negara Barat, yang berlomba untuk mengevaluasi keampuhan vaksin buatannya hanya beberapa bulan usai uji klinis Tahap III. Produsen obat AS Pfizer akan mengetahui keampuhan vaksin eksperimentalnya pada Oktober, sementara Moderna mengatakan bahwa analisis sementara dari data uji klinis vaksin mereka diharapkan dilakukan pada November.

"Sinovac dapat mulai menilai kemampuan CoronaVac bagi perlindungan masyarakat segera setelah peneliti mengamati sedikitnya 61 pasien Covid-19," kata CEO Yin Weidong saat konferensi pers.

Yin mengatakan, perusahaan berharap dapat memasok vaksin Covid-19 eksperimental buatannya ke lebih banyak negara Amerika Selatan dengan mengalihdayakan sejumlah prosedur manufaktur ke mitranya di Brasil. Produsen vaksin global seperti Sinovac dan AstraZeneca bermitra dengan Brasil untuk melakukan uji klinis tahap akhir calon vaksin mereka di negara terbesar Amerika Selatan tersebut, yang melaporkan jumlah infeksi tertinggi ketiga di dunia.

Sinovac berencana menyediakan produk setengah jadi kepada mitranya, Instituto Butantan. Perusahaan tersebut akan mengisi, mengemas, serta memasok produk jadi ke negara-negara Amerika Selatan lainnya.

China menyertakan CoronaVac Sinovac ke dalam program penggunaan darurat yang diluncurkan pada Juli. Hanya saja, uji klinis tahap akhir di luar negeri belum rampung sehingga menimbulkan kekhawatiran di kalangan para ahli soal keamanan vaksin tersebut.

Negara Bagian Sao Paulo sepertinya juga akan menggelar vaksinasi vaksin Sinaovac pada pertengahan Desember, setelah ada restu dari regulator, menurut gubernur setempat. Yin mengatakan, perusahaan siap bekerja sama dan berbagi data dengan negara lain mengenai penggunaan darurat jika mereka membutuhkan program tersebut. Perusahaan juga sedang membahas uji klinis Tahap III dengan sejumlah negara, termasuk Chile.

"Setiap negara memiliki opsinya sendiri mengenai otorisasi penggunaan darurat," kata Yin.

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA