Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Inggris dan Wales Luncurkan Aplikasi Ponsel Cegah Covid-19

Jumat 25 Sep 2020 03:09 WIB

Red: Nur Aini

Seorang pegawai dengan menggunakan masker menanti pembeli  di sebauh restoran di Soho, London, Selasa (22/9). Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengumumkan bahwa tempat pub dan restoran akan tutup pada pukul 10 malam hal ini akibat karena lonjakan kasus Covid-19 di seluruh Inggris Raya. AP/Alberto Pezzali

Seorang pegawai dengan menggunakan masker menanti pembeli di sebauh restoran di Soho, London, Selasa (22/9). Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengumumkan bahwa tempat pub dan restoran akan tutup pada pukul 10 malam hal ini akibat karena lonjakan kasus Covid-19 di seluruh Inggris Raya. AP/Alberto Pezzali

Foto: AP Photo/Alberto Pezzali
Aplikasi Covid-19 Inggris memungkinkan pengguna melacak kontak dan mencatat kunjungan

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Inggris dan Wales meluncurkan aplikasi ponsel pintar Covid-19 pada Kamis (24/9) yang memungkinkan pengguna untuk melacak kontak, memeriksa tingkat risiko lokal, dan mencatat kunjungan ke tempat-tempat seperti pub.

Aplikasi NHS Covid-19 hadir ketika Inggris bersiap untuk gelombang kedua infeksi, dengan jumlah kasus harian meningkat pada tingkat yang tidak terlihat sejak puncak pandemi dan sistem tes yang tidak dapat mengatasi permintaan di banyak daerah. Pemerintah telah mengatakan aplikasi Covid-19 akan tiba pada Mei, tetapi uji coba awal dihambat oleh masalah, dan pengembang meninggalkan teknologi yang dikembangkan sendiri untuk mendukung Apple dan model Google pada bulan Juni. Karena penundaan diperpanjang, pemerintah meremehkan pentingnya ponsel pintar dalam memerangi Covid-19.

Menteri Kesehatan Matt Hancock, mengatakan bahwa dengan tingkat infeksi yang meningkat, setiap alat yang tersedia harus digunakan untuk mencegah penularan, termasuk teknologi terbaru.

Baca Juga

"Kami telah bekerja secara ekstensif dengan perusahaan teknologi, mitra internasional, dan pakar privasi dan medis dan belajar dari uji coba untuk mengembangkan aplikasi yang aman, mudah digunakan dan akan membantu menjaga keamanan negara kami,” katanya.

Aplikasi menggunakan sinyal Bluetooth untuk mencatat saat pengguna berada dalam kontak dekat dengan pengguna lain, biasanya dalam jarak dua meter selama 15 menit atau lebih. Jika seseorang kemudian dinyatakan positif Covid-19, mereka dapat memilih untuk membagikan hasilnya secara anonim dengan kontak dekat mereka, yang masing-masing akan menerima peringatan dan harus diisolasi selama 14 hari.

Aplikasi itu menghasilkan ID acak untuk setiap pengguna untuk melindungi privasi, dan mencocokkan kasus di perangkat, bukan di peladen pusat, seperti yang terjadi pada iterasi pertama. Itu juga akan memungkinkan pengguna untuk memesan tes Covid-19 tergantung pada ketersediaan, memeriksa gejala, dan mendaftar di tempat-tempat menggunakan kode batang tipe QR yang ditampilkan oleh bisnis.

Orang yang berusia di atas 16 tahun akan didorong untuk mengunduh aplikasi melalui iklan dengan slogan: "Lindungi orang yang Anda cintai. Dapatkan aplikasinya."

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Rabu mempertahankan sistem uji dan lacak nasional, seraya menyebutkan metode tersebut memberikan "rincian sangat tinggi" pada kejadian kasus virus corona sehingga para menteri dapat mengambil langkah pencegahan penyebaran virus. Ditanya mengapa sebelumnya ia mengatakan bahwa sistem tersebut sedikit berpengaruh dengan penyebaran Covid-19, Johnson menjawab:

"Salah satu keuntungan besar dari Pengujian dan Pelacakan NHS (Layanan Kesehatan Nasional) ... adalah bahwa kini kami memiliki kemampuan untuk melihat secara rinci di mana epidemi menyebar."

"Itulah mengapa kami dapat memberlakukan karantina lokal dan itulah mengapa kami pada tahap ini dapat memberitahu bahwa kami perlu mengambil tindakan tegas," katanya, merujuk pada penerapan pembatasan Covid-19 yang lebih ketat oleh pemerintah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA