Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Pengamat: Isu Covid Bacawali Surabaya tak Ngaruh

Jumat 25 Sep 2020 00:30 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Pasangan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya Machfud Arifin (kiri) dan Mujiaman Sukirno (kanan)

Pasangan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya Machfud Arifin (kiri) dan Mujiaman Sukirno (kanan)

Foto: Didik Suhartono/ANTARA
Serangan terhadap Machfud Arifin dinilai hanya sensasional.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pengamat Sosial Politik Universitas Negeri Surabaya (Unesa) Agus Mahfud Fauzi menilai isu Covid-19 yang dilayangkan kubu lawan kepada Bacawali Surabaya Machfud Arifin tidak terlalu berdampak bisa menarik simpati dari pemilih. Isu itu hanya bersifat sensasional.

"Itu hanya menjadi isu yang sensasional tapi tidak berefek terhadap pemilih. Pemilih itu tidak melihat masa lalu, tapi melihat masa depan. Serangan politik atau black campaign tidak terlalu ngefek," ujar Agus di Surabaya, Kamis.

Diketahui sebelum penetapan pasangan calon Pilkada Surabaya, kubu pasangan cawali dan cawawali Surabaya, Eri dan Armuji memanfaatkan isu Corona untuk menyerang Machfud dan Mujiaman. Hal itu dilatarbelakangi karena Machfud Arifin tidak datang pada tahap cek kesehatan di RSUD dr. Soetomo pada gelombang pertama.

Bahkan sebelum penetapan calon, isu Machfud terdeteksi corona masih terus digulirkan, padahal Machfud sudah negatif, bahkan sudah menyelesaikan tes kesehatan pada gelombang kedua. Tidak hanya itu KPU juga sudah menegaskan semua pasangan calon Pilkada Surabaya negatif Covid-19.

Agus yang juga mantan komisoner KPU Jawa Timur ini menegaskan, banyak motif yang dilakukan dari politik menyerang lawan. Salah satunnya adalah untuk menjatuhkan lawan, mendapatkan apresiasi dari simpatisan, bahkan karena ada ketakutan terhadap lawan.

"Bisa jadi karena ketakutan kepada sang lawan. Tapi kalau dengan black campaign itu tidak terlalu berpengaruh," ujarnya.

Menurut dia, di dalam pendidikan politik lebih penting ketimbang kampanye hitam. Pasangan calon yang menampilkan pendidikan politik akan mendapatkan apresiasi oleh warga atau simpatisan, selain tidak menghabiskan energi sang calon.

"Menurut saya lebih baik mas Eri atau pak Armuji dan timnya meninggalkan pola itu, kalau memang Pak Machfud tidak sehat biarkan itu menjadi wewenang tim medis yang mengatakan, tapi KPU sudah menetapkan kedua pasangan calon lolos syarat administrasi. Tim pak MA juga demikian," katanya.

Juru Bicara Tim Pemenangan pasangan Cawali dan Cawawali Surabaya Eri Cahyadi-Armuji, Anas Karno sebelumnya mengatakan pihaknya meminta KPU Surabaya lebih transparan dan memastikan bahwa semua kandidat dalam Pilkada Surabaya dalam posisi negatif Covid-19 berdasarkan tes Polymerase Chain Reaction (PCR). "Jadi bukan sekadar dinyatakan sembuh setelah menjalani isolasi sekian hari," kata Anas.

Hal itu, lanjut dia, sesuai pengumuman dari anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, Evi Novida Ginting yang menyebut masih ada 13 jumlah calon kepala daerah yang positif Covid-19 termasuk Surabaya.

Ketua KPU Surabaya Nur Syamsi mengatakan soal adanya calon kontestan pilkada 2020 yang positif Covid-19, hal itu bukan wewenang KPU Surabaya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA