Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

PLN Optimistis Tingkat Penjualan Listrik Tumbuh 0,5 Persen

Kamis 24 Sep 2020 14:52 WIB

Rep: m nursyamsi/ Red: Hiru Muhammad

Petugas PLN melakukan perawatan jaringan listrik di Bogor, Jawa Barat, Kamis (10/9/2020). Pemerintah memutuskan untuk memperpanjang waktu pemberian bantuan keringanan biaya listrik kepada pelanggan PLN dengan daya 450 VA dan 900 VA bersubsidi, Sosial dan Bisnis Kecil 450 VA, dan PLN telah memberikan berbagai cara aksesnya guna meringankan beban masyarakat tidak mampu dan rentan dalam menghadapi masa pendemi COVID-19.

Petugas PLN melakukan perawatan jaringan listrik di Bogor, Jawa Barat, Kamis (10/9/2020). Pemerintah memutuskan untuk memperpanjang waktu pemberian bantuan keringanan biaya listrik kepada pelanggan PLN dengan daya 450 VA dan 900 VA bersubsidi, Sosial dan Bisnis Kecil 450 VA, dan PLN telah memberikan berbagai cara aksesnya guna meringankan beban masyarakat tidak mampu dan rentan dalam menghadapi masa pendemi COVID-19.

Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya
PLN memiliki dua skenario yakni pesimistis dan optimistis yang berkisar 0,5 persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--PT PLN (Persero) menilai pandemi covid berdampak signifikan bagi tingkat penjualan listrik perusahaan.

Direktur Capital dan Management PLN Syofvi Felienty Roekman mengatakan hal ini terjadi hampir kepada seluruh perusahaan yang mengalami kontraksi drastis akibat pandemi. "Pertama covid ini terjadi, 2 sampai 3 bulan pertama, permintaan kami turun sampai minus 10 persen. Ini tidak pernah kami alami dan baru kami rasakan kemarin dan dampaknya cukup sulit buat kami di PLN," ujar Syofvi saat Ngopi BUMN bertajuk "BUMN Bahu-Membahu Atasi Covid-19" di Jakarta, Kamis (23/9).

Ia bersyukur perkembangan terbaru dalam beberapa bulan terakhir, permintaan listrik kembali membaik dan tingkat penjualan listrik saat ini sudah berkurang hingga hanya tinggal minus 2 persen.  "Kami proyeksikan akhir tahun negatifnya kecil sekali yakni minus 0,5 persen kami prediksi," ucapnya. 

Dia menyebut PLN memiliki dua skenario yakni skenario pesimistis  dan optimistis yang masing-masing berkisar di angka minus 0,5 persen untuk skenario pesimis dan 0,5 persen untuk skenario optimis. "Kami tetap berupaya terjadi pertumbuhan positif 0,5 persen, itu ekspektasi kami sampai kahir tahun ini, tapi posisi sampai saat ini kalau saya tidak salah kurang lebih minus 2 persen penjualan listrik di PLN," kata dia menambahkan.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA