Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Banjir dan Tanah Longsor Terjang Kabupaten Pesisir Selatan

Kamis 24 Sep 2020 11:00 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati / Red: Agus Yulianto

Foto udara banjir di Sumatera Barat (Ilustrasi)

Foto udara banjir di Sumatera Barat (Ilustrasi)

Foto: ANTARA FOTO
Akses jalan dari Padang Paiman menuju Bengkulu tertimbun material longsor. 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Banjir melanda beberapa kecamatan di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Rabu (23/9) pukul 16.00 WIB. Banjir dipicu oleh hujan dengan intensitas tinggi hingga mengakibatkan debit air Sungai Paiman meluap. 

"Kecamatan yang sebelumnya terdampak banjir terjadi di Kecamatan Koto XI Tarusan, Bayang Utara, Bayang, IV Jurai dan Batang Kapas," ujar Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Republika, Kamis (24/9).

Dia mengatakan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pesisir Selatan memantau kini air genangana berangsur surut di kecamatan tersebut. Pihak BPBD setempat telah melakukan upaya penanganan darurat di lapangan. 

Sejauh ini, dia menyebutkan, tim di lapangan melakukan pendataan dan berkoordinasi dengan instansi terkait lainnya. Di samping itu, BPBD juga menginformasikan kerugian masih dalam pendataan tim di lapangan.  

Selain banjir, dia menyebutkan, tanah longsor juga terjadi di kabupaten ini. "Akibat kondisi tanah labil dan dipicu curah hujan tinggi, akses jalan dari Padang Paiman menuju Bengkulu tertimbun material longsor. 

BPBD juga melaporkan rumah rusak berat satu unit akibat peristiwa ini," katanya.

Lebih lanjut ia mengatakan, Kabupaten Pesisir Selatan termasuk kawasan dengan potensi bahaya banjir dengan kategori sedang hingga tinggi. Sebanyak 12 kecamatan berada pada potensi tersebut. Hal serupa juga pada potensi bahaya tanah longsor. Sebanyak 12 kecamatan dengan luas 357.847 hektar berada di zona potensi tanah longsor. 

Lebih lanjut ia mengungkap analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) yang menginformasikan peringatan dini cuaca untuk 24 September 2020 di Sumatera Barat, berpotensi hujan dengan disertai kilat dan petir serta angin kencang. Pada 25 September 2020, Sumatera Barat berpotensi hujan dengan intensitas lebat dengan disertai kilat dan petir serta angin kencang. 

"Masyarakat diimbau untuk tetap waspada dan siap siaga di tengah potensi cuaca yang dapat memicu banjir dan longsor, khsususnya di tengah pandemi Covid-19," ujarnya. Hingga kini, ia menyebutkan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah memberikan arahan kepada BPBD di sejumlah wilayah Indonesia untuk menyikapi informasi peringatan dini dan melakukan upaya pencegahan serta kesiapsiagaan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA