Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Anjuran Berkata-Kata Baik dalam Islam

Kamis 24 Sep 2020 07:34 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Anjuran Berkata-Kata Baik dalam Islam. Foto: Berbicara harus menggunakan etika. Ilustrasi

Anjuran Berkata-Kata Baik dalam Islam. Foto: Berbicara harus menggunakan etika. Ilustrasi

Foto: .
Islam menganjurkan bagi umatnya untuk selalu berujar perkataan yang baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Tidak menjadi alasan bagi seseorang untuk berujar perkataan yang buruk, apapun jabatannya. Malah sebaiknya, orang yang memiliki jabatan publik misalnya, harus mencontohkan berkata-kata baik. Islam menganjurkan bagi penganutnya untuk terus berujar perkataan baik.

Dalam kitab Syajarah Al-Kawn karya Ibnu Arabi yang ditahkik oleh KH Zainul Maarif dijelaskan, sesungguhnya Allah SWT mempunyai sifat-sifat yang unik, suci, dan sifat-sifat-Nya tidak bisa dihitung dengan entitas yang disifati. Allah berkata, mengabadikan langsung lewat Alquran pentingnya berkata-kata baik bagi hamba-Nya.

Dalam Alquran Surat Ibrahim ayat 24, Allah berfirman:

Baca Juga

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِى ٱلسَّمَآءِ

Arab-Latin: A lam tara kaifa ḍaraballāhu maṡalang kalimatan ṭayyibatang kasyajaratin ṭayyibatin aṣluhā ṡābituw wa far'uhā fis-samā` Terjemah Arti: Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِى ٱلسَّمَآءِ

“Dharaballahu matsalan kalimatan thayyibatan kasyajaratin thayyibatin ashluha tsaabitun wa far’uha fi as-sama-i,". Yang artinya: “Allah SWT mengumpamakan kata-kata yang baik bagaikan pohon yang baik. Akarnya kokoh menancap di bumi dan cabangnya menjulang ke langit,”.

Ada pula hadis yang terkait dengan ayat tersebut. Yakni hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik yang berkata bahwa Rasulullah SAW datang dengan talam berisi kurma matang (ruthab) sambil membaca ayat di atas. Rasulullah mengatakan bahwa yang dimaksud dengan kalimat ‘pohon yang baik’ adalah pohon kurma (an-nakhlah), sementara ‘pohon buruk’ adalah pohon labu (al-hanzhal).

Tentu demikian dijelaskan, tak hanya pohon kurma yang disebut sebagai pohon baik dan satu-satunya contoh pohon yang baik. Terdapat banyak pohon yang bagus lainnya yang bisa menjadi ilustrasi dari perkataan baik, seperti pohon kelapa, dan pohon lainnya.

Sementara itu, pohon buruk pun bukan hanya pohon labu. Maka ketika Nabi menyebutkan perihal pohon yang baik dan buruk dengan disebutkan contohnya, hal itu bukan menjadi pembatasan makna bagi dua pohon tersebut yang disebutkan di dalam Alquran.

Sedangkan Ibnu Arabi mengutip ayat ini di dalam kitabnya dimaksudkan untuk menjelaskan makna kata pohon baik yang mengakar di bumi dan bercabang di langit. Dijelaskan, kata baik diposisikan sebagai penanda dari kata ‘kun’ (jadilah). Pohon baik yang mengakar di bumi dan menjulang ke langit itu dimaknai sebagai semesta yang muncul dari perintah pengadaan (kun) yang membentang dari bumi hingga langit.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA