Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Apakah Bisa Berdamai dengan Taliban Begitu Saja?

Rabu 23 Sep 2020 23:58 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Muncul keraguan keberhasilan perdamaian dengan Afghanistan. Para wanita Afghanistan memegang plakat bertuliskan di Pashto

Muncul keraguan keberhasilan perdamaian dengan Afghanistan. Para wanita Afghanistan memegang plakat bertuliskan di Pashto

Foto: EPA-EFE/GHULAMULLAH HABIBI
Muncul keraguan keberhasilan perdamaian dengan Afghanistan.

REPUBLIKA.CO.ID, Terlepas dari negosiasi damai yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat (AS) dan Taliban, konflik berdarah di Afghanistan terus memakan korban jiwa yang banyak di negara itu. Bisakah pembicaraan dengan Taliban benar-benar menghasilkan perdamaian?

Jawaban atas pertanyaan itu dijawab Amin Saikal dan dipublikasikan Qantara de. Dia menulis, bahwa pengeboman bunuh diri baru-baru ini dilakukan cabang Khorasan dari Negara Islam (IS-K) di sebuah pernikahan di Kabul. Kejadian itu menewaskan lebih dari 60 orang dan melukai hampir 200 lainnya. 

Ini adalah pengingat yang jelas dari situasi keamanan Afghanistan yang buruk. Ini juga menunjukkan bahwa Taliban bukan satu-satunya oposisi bersenjata yang memicu konflik. Oleh karena itu, pakta perdamaian AS-Taliban tidak mungkin membawa kelonggaran.

Baca Juga

Perundingan AS-Taliban di Doha, di mana pemerintah Afghanistan bukan merupakan peserta, sebanding dengan dua proses perdamaian sebelumnya. Pembicaraan Paris yang menghasilkan perjanjian damai Januari 1973 antara AS dan Vietnam Utara, dan negosiasi yang mengarah pada Persetujuan Jenewa 1988, yang ditandatangani pemerintah Afghanistan dan Pakistan dengan Uni Soviet dan AS yang bertindak sebagai penjamin.

Kedua perjanjian ini dirancang untuk memungkinkan AS dan Uni Soviet keluar dengan 'kehormatan' dari perang yang tidak dapat mereka menangkan, dengan menghasilkan masing-masing 'Vietnamisasi' dan 'Afghanistanisasi' dari konflik tersebut. Kedua kesepakatan tersebut gagal mencapai tujuannya.

Pada 1975, pasukan Vietnam Utara yang didukung Uni Soviet telah menyerbu Vietnam Selatan, mempermalukan AS. Pada tahun 1992, pasukan perlawanan Islam Afghanistan yang didukung AS, para mujahidin, menyebabkan runtuhnya rezim komunis yang dipasang Uni Soviet di Kabul.

Sementara Vietnam Utara segera berhasil menyatukan negara mereka dan memulihkan perdamaian, Afghanistan bernasib jauh lebih buruk. Para mujahidin yang terpecah secara sosial dan politik segera menyerang satu sama lain. Pakistan mengambil kesempatan untuk memajukan kepentingan regionalnya dengan memelihara ekstremis Taliban, yang pada tahun 1996-1998 menaklukkan sebagian besar Afghanistan dan menundukkannya pada pemerintahan teokratis yang ketat.

Taliban pada gilirannya menyembunyikan Alqaeda, yang melakukan serangan teroris 11 September 2001 di AS. Hal itu mendorong AS, yang didukung oleh NATO dan sekutu non-NATO, untuk campur tangan di Afghanistan pada bulan berikutnya dengan tujuan menghancurkan al-Qaeda dan menyingkirkan rezim Taliban.

Pasukan pimpinan AS dengan cepat membubarkan kepemimpinan Alqaeda  dan mengakhiri pemerintahan Taliban, tetapi gagal mengalahkan salah satu kelompok tersebut secara meyakinkan. Taliban dan elemen-elemen al-Qaeda kembali dalam dua tahun setelah intervensi AS dan telah mengikat pasukan Amerika dan sekutu dalam pemberontakan tingkat rendah, tetapi sangat mahal sejak itu. 

Sekarang, setelah hampir dua dekade pertempuran, Presiden AS Donald Trump sangat ingin melepaskan AS dari perang yang tampaknya tidak dapat dimenangkan, ia lebih suka melalui penyelesaian politik dengan Taliban. 

Perwakilan Khusus Trump untuk Rekonsiliasi Afghanistan, Afghanistan-Amerika Zalmay Khalilzad, telah bertunangan sejak September 2018 dalam diplomasi ulang-alik, sejalan dengan upaya yang tidak berhasil. Sekretaris Negara AS, Henry Kissinger ingin mewujudkan perdamaian di Timur Tengah setelah Perang Arab-Israel pada 1973.

Khalilzad baru saja memulai negosiasi putaran kesembilan dengan perwakilan Taliban di Doha. Secara terpisah, ia telah melakukan banyak pertemuan dengan pemerintah Afghanistan dan para pemimpin non-pemerintah, serta dengan aktor regional dan internasional. Tetapi tidak bertemu dengan Iran, di mana AS terkunci dalam siklus permusuhan yang semakin dalam dengan Iran.

Dia telah memusatkan perhatian pada empat tujuan yang saling terkait. Jadwal keluarnya semua pasukan asing yang saat ini berada di Afghanistan, komitmen dari Taliban untuk mencegah tindakan permusuhan dilancarkan terhadap AS dari tanah Afghanistan, negosiasi langsung antara Taliban dan pemerintah Afghanistan, yang dianggap Taliban sebagai pemerintah tidak sah dan boneka, dan gencatan senjata di seluruh Afghanistan.

Tetapi meskipun Khalilzad akhirnya berhasil mencapai kesepakatan dengan Taliban mengenai dua tujuan pertama, tidak ada jaminan bahwa mitra AS dalam pembicaraan damai akan membantu mewujudkan dua tujuan lainnya.

Kelemahan dan perpecahan internal pemerintah Afghanistan akan memberi Taliban keunggulan dalam pengaturan pembagian kekuasaan, terutama setelah pasukan AS dan sekutu pergi. Sangat diragukan bahwa Taliban, baik yang sedang berkuasa atau sebagai mitra yang berkuasa akan dapat mengendalikan kelompok oposisi bersenjata lainnya, terutama IS-K.

Taliban adalah etnis Pashtun, yang secara khusus berasal dari suku Ghilzai di mana Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan banyak orang di sekitarnya berasal. Baik Ghilzai maupun suku Durrani saingan mantan Presiden Hamid Karzai tidak banyak dipercaya oleh kelompok etnis non-Pashtun, yang (meskipun mereka sendiri terpecah) secara kolektif merupakan bagian terbesar dari populasi Afghanistan. Untuk memperumit masalah lebih jauh, semua kelompok etnis Afghanistan memiliki hubungan lintas batas yang luas dengan tetangga negara itu. 

Sementara itu, IS-K tidak memiliki loyalitas kepada siapa pun di Afghanistan. Kelompok itu mulai beroperasi pada 2015 dan dikatakan memiliki sekitar 2.000 pejuang (termasuk beberapa pembelot Taliban), yang berdedikasi untuk menciptakan gangguan dan kekacauan. Mereka bertanggung jawab atas serangan mengerikan di Afghanistan, terutama di Kabul dan sebagian besar serangan menyasar sipil. 

Setiap penarikan pasukan AS dan sekutu selama masa jabatan Trump saat ini, baik bertahap atau tidak, harus didasarkan pada kondisi di lapangan. Jika tidak, konsekuensinya akan menjadi bencana.

Karena cara proses perdamaian dan situasi di Afghanistan telah berkembang, penarikan pasukan asing yang tergesa-gesa akan menyebabkan kegagalan serupa dengan yang ditimbulkan oleh mundurnya Soviet sebelumnya dari negara itu dan oleh penarikan AS dari Vietnam. 

Untuk menghindari bencana seperti itu, AS dan sekutunya harus tetap di Afghanistan setidaknya selama satu dekade lagi. Tetapi Trump sedang terburu-buru dan berpikir bahwa kehadiran CIA yang kuat di negara itu akan berhasil melakukan apa yang tidak dapat dicapai pasukan Barat. Kemungkinan besar, itu akan terbukti sebagai angan-angan.

Sumber:  https://en.qantara.de/content/afghanistan%CA%B9s-political-future-is-peace-with-the-taliban-possible  

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA