Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Islam di Srilanka, Jejak Politik Nasional Tak Terbantahkan

Rabu 23 Sep 2020 19:53 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Umat Islam di Srilanka memainkan peran penting di perpolitikan nasional. Ilustrasi Masjid Jamiul Alfar Kolombo, Srilanka.

Umat Islam di Srilanka memainkan peran penting di perpolitikan nasional. Ilustrasi Masjid Jamiul Alfar Kolombo, Srilanka.

Foto: flickr.com
Umat Islam di Srilanka memainkan peran penting di perpolitikan nasional.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO – Selama bertahun-tahun, politik Muslim di Sri Lanka telah mengalami perubahan dalam hal isu, organisasi, aliansi, dan tentunya hubungan dengan komunitas lain. Ada periode transisi dan juga disonansi antara Muslim dan komunitas lain.

Ada kesepakatan dan juga ketidaksepakatan tentang 'kepentingan nasional' yang dirasakan. Partai Muslim telah menjadi bagian dari partai nasional dan juga keluar dari mereka untuk mengejar kepentingan khusus mereka. Selama bertahun-tahun, kelompok politik Muslim telah bangkit, tumbuh dan menghilang.

Kisah politik Muslim sebelum lahirnya Kongres Muslim Sri Lanka (SLMC) diceritakan dengan cara yang menarik oleh Mohamed Hashim Amit, menantu dan sekretaris politik dari pemimpin Muslim yang ikonik dan perintis Dr uan Burhanuddin Jayah, dalam otobiografinya "A Tale of Two Eras: Life Sketch of M H Amit".

Baca Juga

Yang dijelaskan dalam buku tersebut, berbeda dengan era sekarang yang ditandai dengan keberadaan partai-partai Muslim merdeka, era yang digambarkan dalam buku tersebut ditandai dengan integrasi dengan partai nasional, Partai Persatuan Nasional (UNP). Kelompok Muslim mengejar kepentingan komunitas mereka melalui jalur politik yang disediakan oleh UNP multi-etnis. Faktanya, umat Islam memiliki andil dalam mendirikan UNP pada 1946.  

Ketika anggota Dewan Negara Tamil S. Natesan mengusulkan agar partai politik yang akan dibentuk diberi nama 'Partai Persatuan Nasional', Anggota Dewan Negara Muslim dan pemimpin Liga Muslim Seluruh Ceylon (ACML) Dr T B Jayah diperbantukan. Dengan demikian, pondasi persatuan dan integrasi nasional diletakkan, kata Azwer dalam pengantar otobiografi Amit. Penggunaan istilah "Liga" dalam ACML menunjukkan dampak perkembangan kontemporer di negara tetangga India, di mana Liga Muslim, yang didirikan pada 1906, telah menjadi kekuatan pada 1920-an. Gerakan kebangkitan Sinhalala-Buddha, Hindu, dan Islam di Sri Lanka pada akhir abad ke-19, dan awal dekade ke-20, berabad-abad mengarah pada berdirinya Asosiasi Muslim Muda pada 1918. Ini diikuti pendirian All Ceylon Muslim League (ACML) pada 1923 Dr T B Jayah.

Penggunaan istilah "Liga" dalam ACML menunjukkan dampak perkembangan kontemporer di negara tetangga India, di mana Liga Muslim, yang didirikan pada 1906, telah menjadi kekuatan pada tahun 1920-an. Sebagai Sekretaris Bersama ACML, M H Amit dan S M H Ahmed memelopori gerakan Pakistan di Ceylon pada 1940-an.

ACML mengatur hartal untuk mendukung partisi India yang di beberapa tempat menjadi kekerasan. Namun, meski berkomitmen untuk membagi India, ACML sangat mendukung persatuan dan kemerdekaan Ceylon. Ini menginspirasi Daily News untuk menjadi tajuk utama satu berita sebagai berikut: “Liga Muslim Seluruh Ceylon membagi India, bersatu Ceylon." 

Pada 1950, T B Jayah dikirim ke Pakistan sebagai Komisaris Tinggi Ceylon. Selama tujuh tahun bertugas di sana, dia begitu populer sehingga dia ditawari kewarganegaraan Pakistan yang dia tolak dengan sopan. Pada awal 1930-an, ketika Komisi Donoughmore dibentuk untuk menggunakan konstitusi Ceylonese yang baru, TB Jayah mengunjungi London untuk memperdebatkan kasus Muslim untuk representasi yang adil.

Pada 1936, ketika para pemimpin Sinhala di Dewan Negara memanipulasi sistem komite yang ditetapkan oleh konstitusi Donoughmore untuk membentuk "Dewan Menteri seluruh Sinhala", minoritas di Dewan membentuk "Kelompok Minoritas" untuk memperjuangkan hak-hak mereka. T B Jayah, Sir M Macan Markar dan AC M Khaleel adalah anggota Muslimnya.

Pada saat ini, Hakim Akbar dan M H Amit mengemukakan, untuk pertama kalinya di Sri Lanka, menuntut layanan sipil di mana semua kelompok etnis akan diwakili sesuai proporsinya dalam populasi mereka. ACML juga menuntut para pemilih dideskripsikan sedemikian rupa sehingga umat Islam bisa terpilih.

Setelah kemerdekaan pada 1948, Muslim dan Tamil asal India/Pakistan mendapati diri mereka dicabut kewarganegaraannya oleh Undang-Undang Kewarganegaraan. Menurut Amit, karena lobi oleh ACML, Undang-undang tersebut diubah untuk memungkinkan banyak orang dari sub-benua India yang tinggal di Ceylon untuk memenuhi syarat kewarganegaraan setelah jangka waktu tinggal terus-menerus di Ceylon.

Sekali lagi karena upaya ACML, non-warga negara asal sub-kontinental bisa mendapatkan paspor atau mengirim uang ke negara asal mereka dengan ketentuan yang longgar. Pada umumnya, ACML melekat pada UNP dalam politik pasca kemerdekaan.

Di bawah pemerintahan sosialis yang keras dari Nyonya Sirima Bandaranaike antara tahun 1970 dan 1977, undang-undang properti yang baru bertentangan dengan kaum Muslim. 

Menurut Amit, terjadi 16 bentrokan antara warga Sinhala dan Muslim di berbagai tempat di mana tiga warga Muslim tewas. Tak heran, dalam pemilu 1977, 99 persen Muslim mendukung UNP untuk memberi J.R.Jayewardene mayoritas 5/6 di parlemen. M H Mohammad menjadi Menteri Perhubungan.

Setelah kerusuhan anti-Tamil tahun 1983, Presiden Jayewardene menyerukan Konferensi Semua Partai (APC). Meskipun ACML bukanlah pihak yang terdaftar, ACML diundang untuk berpartisipasi. 

Di APC, ACML menuntut penerimaan rasio etnis dalam penjatahan tanah Negara dan dalam perekrutan untuk layanan publik. Ia juga mencari Dewan Muslim yang terpisah di Timur Laut, meskipun permintaan ini dibatalkan atas dasar ketidakpraktisannya.

ACML mendukung pencalonan Presiden R. Premadasa pada akhir 1980-an. Tetapi hubungan memburuk ketika Premadasa mengadakan kesepakatan rahasia dengan Kongres Muslim Sri Lanka (SLMC) yang berbasis di Provinsi Timur karena dia menginginkan suara dari sana. 

Dalam pandangan Amit, Premadasa melakukan kesalahan dengan memberikan senjata Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE) untuk melawan Pasukan Penjaga Perdamaian India (IPKF) dan kemudian meminta yang terakhir untuk meninggalkan negara itu.

Pernyataan anti-minoritas penerus Premadasa, D.B.Wijetunga, membuat Muslim terasing. Sementara itu, SLMC yang berbasis di Provinsi Timur menjadi populer di sana. 

Menurut Amit, hal itu karena menggunakan simbol-simbol Islam dengan berani untuk memicu nafsu komunal. Sementara popularitas SLMC meningkat, saham ACML jatuh ke titik kepunahan.

Meskipun Muslim di wilayah mayoritas Sinhala telah terikat pada UNP pada umumnya, mereka yang berada di Provinsi Timur dan Utara beralih ke SLMC dan cabang-cabangnya. 

Pusat-pusat politik Muslim sekarang adalah tempat Muslim menjadi mayoritas atau sebagian besar dari populasi. Dan ini sebagian besar berada di Utara dan Timur.

Sumber: http://www.dailymirror.lk/news-features/Early-political-attempts-by-Lankan-Muslims-to-voice-their-concerns/131-196360

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA