Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Sepanjang Operasi Jam Malam, 2.677 Pelanggar Kena Sanksi

Rabu 23 Sep 2020 18:48 WIB

Rep: rusdy nurdiansyah/ Red: Hiru Muhammad

Suasana jalanan saat jam pulang kerja di Depok, Jawa Barat, Senin (31/8). Pemerintah Kota Depok memberlakukan jam malam bagi warga hingga pukul 20.00 WIB dan  pembatasan jam operasional layanan secara langsung bagi kafe, minimarket, rumah makan dan mal hingga pukul 18.00 WIB dan layanan antar hingga pukul 21.00 WIB  yang diterapkan mulai hari ini mengingat kasus COVID-19 di Depok merupakan yang tertinggi di Jawa Barat dengan kasus terakhir sebanyak 2.152 kasus positif.

Suasana jalanan saat jam pulang kerja di Depok, Jawa Barat, Senin (31/8). Pemerintah Kota Depok memberlakukan jam malam bagi warga hingga pukul 20.00 WIB dan pembatasan jam operasional layanan secara langsung bagi kafe, minimarket, rumah makan dan mal hingga pukul 18.00 WIB dan layanan antar hingga pukul 21.00 WIB yang diterapkan mulai hari ini mengingat kasus COVID-19 di Depok merupakan yang tertinggi di Jawa Barat dengan kasus terakhir sebanyak 2.152 kasus positif.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Ribuan pelanggar ini hasil rekapan operasi yang dilakukan sejak 4 hingga 21 September

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK--Satpol PP Kota Depok berhasil menjaring sebanyak 2.677 pelanggar baik perorangan maupun badan usaha. Pelanggar tersebut terjaring saat operasi yang dilakukan dalam rangka pengawasan Pembatasan Aktivitas Usaha (PAU) dan Pembatasan Aktivitas Warga (PAW) atau jam malam.

Kepala Satpol PP Kota Depok, Lienda Ratnanurdianny mengatakan, ribuan pelanggar ini merupakan rekapan operasi yang dilakukan sejak 4 hingga 21 September 2020. Operasi berlangsung di seluruh wilayah di Kota Depok. 

"Kami lakukan operasi dan menindak pelanggar yang melanggar protokol kesehatan serta jam operasional pelayanan bagi badan usaha," ujar Lienda di Balai Kota Depok, Rabu (23/9).

Menurut Lienda, pelanggar dikenakan sanksi berupa denda, sanksi sosial, dan sanksi tertulis sesuai Peraturan Wali (Perwal) Kota Depok Nomor 60 tahun 2020. Untuk besaran denda yang berhasil dikumpulkan dari total pelanggar 2.677 sebanyak Rp 38.646.000. 

Adapun rincian pelanggar untuk perorangan dengan sanksi tertulis atau teguran lisan sebanyak 1.210 pelanggar dan kerja sosial sebanyak 734 pelanggar. Selanjutnya, untuk sanksi denda sebanyak 174 pelanggar dengan total denda Rp 10.646.000.

Sedangkan pelanggar untuk badan usaha dengan sanksi tertulis atau teguran lisan sebanyak 461 pelanggar dan sanksi denda sebanyak 98 pelanggar dengan total Rp 28 juta.

"Meski pelanggar dikenakan denda namun tujuan utama penegakan bukanlah capaian dari denda. Namun, sebagai langkah dalam meningkatkan kesadaran masyarakat untuk lebih patuh terhadap protokol kesehatan. Semoga tingkat kepatuhan masyarakat terus meningkat demi mencegah penyebaran Covid-19 di Kota Depok," kata Lienda. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA