Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Pemerintah Pastikan Realisasi Dana Kesehatan Dipercepat

Rabu 23 Sep 2020 16:53 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Sejumlah tenaga kesehatan mengenakan APD lengkap untuk memasukan peti mati berisi jenazah pasien Covid-19 (ilustrasi). Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) memastikan pemerintah akan mempercepat realisasi anggaran kesehatan.

Sejumlah tenaga kesehatan mengenakan APD lengkap untuk memasukan peti mati berisi jenazah pasien Covid-19 (ilustrasi). Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) memastikan pemerintah akan mempercepat realisasi anggaran kesehatan.

Foto: Antara/FB Anggoro
Belum signifikannya realisasi anggaran sebab insentif tenaga medis dibayar triwulanan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) memastikan pemerintah akan mempercepat realisasi anggaran kesehatan mulai Oktober 2020. Khususnya terkait insentif bagi tenaga kesehatan.

"Kementerian Kesehatan akan mengucurkan anggaran kesehatan lebih cepat pada Oktober dan Desember dalam jumlah besar," kata Sekretaris Eksekutif I Komite PC-PEN Raden Pardede dalam diskusi daring di Jakarta, Rabu (23/9).

Menurut dia, hingga 16 September 2020, realisasi anggaran kesehatan dalam PC-PEN baru mencapai Rp 18,45 triliun atau 21,1 persen dari pagu Rp 87,55 triliun, sejak program ini digulirkan Juni 2020. Dia menjelaskan belum signifikannya realisasi itu karena pembayaran khususnya insentif kesehatan bagi tenaga medis dilakukan sekali dalam tiga bulan.

"Ke depan, ini diusahakan menjadi sekali sebulan, jadi akan cukup lancar. Nanti tingkat penyerapan anggaran kesehatan itu meningkat signifikan," kata Raden.

Hingga akhir 2020, ia menjelaskan, pagu anggaran kesehatan dalam PC-PEN sebesar Rp 87,55 triliun diperkirakan realisasinya mencapai 96 persen atau sekitar Rp 84 triliun. Karena belum ada pembayaran vaksin dalam jumlah besar.

Nantinya, sisa anggaran itu sebesar Rp 3,53 triliun akan dialihkan atau direalokasi untuk program lain salah satunya perlindungan sosial. Dengan adanya realokasi anggaran dalam PC-PEN itu, pemerintah optimistis seluruh pagu anggaran PC-PEN mencapai Rp 695,2 triliun terserap 100 persen hingga akhir tahun ini.

Selain itu, lanjut dia, pemerintah juga mengantisipasi delapan daerah yang akan melaksanakan pemilihan kepala daerah (pilkada) agar tidak terjadi peningkatan kasus melalui pelacakan (tracking), penelusuran (tracing) dan pengujian (testing) serta pengadaan tempat perawatan pasien Covid-19. "Memang ada beberapa daerah yang mengalami tekanan besar tingkat infeksi tinggi. Itu akan jadi prioritas di samping tambahan dana untuk mitigasi kemungkinan problem saat pilkada," kata Raden.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA