Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Bank Syariah Siap Salurkan Dana PEN Pemerintah

Rabu 23 Sep 2020 13:01 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Hiru Muhammad

Direktur Utama BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo menyapa dan melayani nasabah di Kantor BNI Syariah Cabang BSD, Tangsel, Banten Jumat (4/9). BNI Syariah berharap peringatan Hari Pelanggan Nasional ini bisa menjadi momentum mengimplementasikan Hasanah Ultimate Service kepada pelanggan dan memberikan nilai tambah bagi bisnis bank syariah.Prayogi/Republika.

Direktur Utama BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo menyapa dan melayani nasabah di Kantor BNI Syariah Cabang BSD, Tangsel, Banten Jumat (4/9). BNI Syariah berharap peringatan Hari Pelanggan Nasional ini bisa menjadi momentum mengimplementasikan Hasanah Ultimate Service kepada pelanggan dan memberikan nilai tambah bagi bisnis bank syariah.Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika
Penempatan dana tersebut dapat menambah pertumbuhan bisnis meski tidak signifikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Sejumlah bank syariah telah bersiap untuk menyalurkan dana pemerintah dalam rangka pemulihan ekonomi nasional. Dua dari tiga bank yang rencananya menjadi penyalur, BNI Syariah dan BRI Syariah menyampaikan sedang menunggu perizinan pengajuan.

Sekretaris Perusahaan BNI Syariah, Bambang Sutrisno mengatakan inisiatif penempatan dana tersebut berasal dari pemerintah. BNI Syariah kemudian mengajukan perizinan untuk penyaluran dana sebesar Rp 3 triliun."Kita sudah mengajukan sebesar Rp 3 triliun, saat ini masih menunggu keputusan Kemenkeu," katanya kepada Republika, Rabu (23/9).

Bambang mengatakan BNI Syariah akan fokus menyalurkan pada sektor-sektor yang masih tumbuh di masa pandemi. Dana tersebut tidak hanya untuk nasabah baru tapi juga nasabah existing sesuai kondisi bisnis nasabah dan analisa risiko.

Penempatan dana tersebut fokus pada upaya pertumbuhan ekonomi dan pembiayaan, tidak termasuk restrukturisasi. Bambang mengatakan BNI Syariah akan menyesuaikan dengan tujuan pemerintah yakni program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). "Kita akan ikuti arahan pemerintah dengan tetap memperhatikan risiko," katanya.

Penempatan dana tersebut kemungkinan akan meningkatkan pertumbuhan bisnis meski tidak signifikan. Bambang menyampaikan untuk mengejar pertumbuhan tahun ini dampaknya tidak terlalu besar.

Namun BNI Syariah optimistis dampaknya akan terlihat pada pertumbuhan tahun depan. Pengajuan dana Rp 3 triliun tersebut tersebut juga memungkinkan disalurkan hingga tahun depan. BRI Syariah juga sedang menunggu keputusan pengajuan penyaluran dana PEN tersebut.

Sekretaris Perusahaan  PT Bank BRI Syariah Tbk Mulyatno Rachmanto mengatakan waktunya masih menunggu informasi lebih lanjut dari Kementerian Keuangan. "Untuk PEN rencananya ada penempatan langsung dari pemerintah, nilainya sekitar Rp 1 triliun," katanya.

Sementara untuk penyalurannya, BRI Syariah akan menggandeng komunitas dan pelaku UMKM.

 

--

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA