Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Miliarder China Pengkritik Xi Jinping Dipenjara 18 Tahun

Rabu 23 Sep 2020 10:16 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Ngeri! Miliarder China Pengkritik Xi Jinping Berakhir 18 Tahun Penjara. (FOTO: (Foto/Reuters))

Ngeri! Miliarder China Pengkritik Xi Jinping Berakhir 18 Tahun Penjara. (FOTO: (Foto/Reuters))

Miliarder China Pengkritik Xi Jinping Berakhir 18 Tahun Penjara

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Seorang miliarder China, Ren Zhiqiang yang terkenal lantaran mengkritik penanganan pandemi virus corona oleh Presiden Xi Jinping baru saja dipenjara selama 18 tahun atas tuduhan korupsi.

Ren merupakan seorang pensiunan taipan real estat yang memiliki hubungan dekat dengan pejabat senior China. Ia sempat menghilang pada Maret setelah dia diduga menulis esai pedas bulan itu yang mengkritik tanggapan Xi terhadap pandemi  virus corona. Dia kemudian didakwa dengan pelanggaran terkait korupsi.

Baca Juga: Xi Jinping Gak Biarkan Rakyat China Lepas dari Partai Komunis

Dikutip dari CNN Business di Jakarta, Rabu (23/9/2020) pengadilan di Beijing memutuskan Ren bersalah atas berbagai tuduhan, termasuk menggelapkan sekitar USD16,3 juta (Rp241 miliar) dana publik, menerima suap, dan penyalahgunaan kekuasaan yang menyebabkan kerugian sebesar USD17,2 juta (Rp255 triliun) untuk negara dan perusahaan properti yang pernah dia pimpin.

Hakim menjatuhkan hukuman 18 tahun penjara dan menjatuhkan denda sebesar USD620.000 (Rp9,2 miliar). Pengadilan mengatakan dia secara sukarela mengakui semua kejahatannya dan bersedia menerima putusan pengadilan setelah semua keuntungan ilegalnya ditemukan.

Menurut pengamat hukum, sistem pengadilan China memiliki tingkat hukuman sekitar 99% dan tuduhan korupsi sering digunakan untuk mengejar orang dalam Partai Komunis yang melanggar kepemimpinan.

Keyakinan Ren akan hukuman berat yang ia terima tampaknya dirancang untuk mengirim pesan kepada anggota elit China lainnya bahwa setiap kritik publik atau pembangkangan terhadap Xi tidak akan ditoleransi. Hal ini karena Beijing terus menangani dampak pandemi dan menghadapi tekanan internasional yang intens dari Washington dan orang lain.

Terlahir dalam elit penguasa Partai Komunis, Ren yang berusia 69 tahun sering blak-blakan tentang politik China, jauh lebih banyak daripada yang biasanya diizinkan di negara otoriter. Keterusterangannya membuatnya mendapat julukan "The Cannon" di media sosial China.

Baca Juga: Xi Jinping: Transparansi China Selamatkan Nyawa dari Corona

Dalam esai yang diterbitkan pada Maret, Ren mengecam tindakan keras partai terhadap kebebasan pers dan intoleransi perbedaan pendapat. Meskipun esai itu tidak menyebut nama Xi, namun esai itu secara tidak langsung menyebut pemimpin tertinggi negara itu sebagai "badut" yang haus kekuasaan.

"Saya tidak melihat seorang kaisar berdiri di sana memamerkan 'pakaian barunya', tetapi seorang badut yang menanggalkan pakaiannya dan bersikeras untuk terus menjadi seorang kaisar," kata Ren menulis tentang pidato Xi kepada 170.000 pejabat di seluruh negeri pada konferensi video massal tentang langkah-langkah pengendalian epidemi pada 23 Februari.

Esai tersebut selanjutnya menuduh Partai Komunis menempatkan kepentingannya sendiri di atas keselamatan rakyat China, untuk mengamankan kekuasaannya.

"Tanpa sebuah media yang mewakili kepentingan rakyat dengan mempublikasikan fakta-fakta aktual, kehidupan masyarakat dirusak oleh virus dan penyakit utama sistem," tulis Ren.

Segera setelah esai itu dipublikasikan secara online, Ren menghilang, dan kerabat khawatir dia telah ditahan. Pihak berwenang mengkonfirmasi bahwa Ren sedang diselidiki atas tuduhan terkait korupsi pada awal April, dan mengusir anggota lama dari Partai Komunis pada Juli, membuka jalannya untuk penuntutan pidana.

Ini bukan pertama kalinya Ren bertentangan dengan kepemimpinan China karena mengutarakan pikirannya.

Pada 2016, ia didisiplinkan setelah mempertanyakan tuntutan Xi di media sosial bahwa media pemerintah China harus tetap setia sepenuhnya kepada partai tersebut. Dia menjalani masa percobaan satu tahun untuk keanggotaan partainya dan akunnya yang sangat populer di Weibo ditutup.

Kali ini, bagaimanapun, tampaknya tidak ada kesempatan kedua untuk Ren. Jika dia menjalani hukuman penuh, dia akan berusia akhir 80-an pada saat dibebaskan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA