Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

PDGI Meminta PCR Gratis Bagi Nakes tak Hanya di Jabodetabek

Selasa 22 Sep 2020 21:47 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Seorang tenaga kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri lengkap melakukan tes usap atau swab test. Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) berharap pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) gratis bagi tenaga kesehatan yang digagas oleh Satgas Penanganan COVID-19 tidak hanya dilakukan di Jabodetabek ,namun menyeluruh di semua daerah terutama zona merah.

Seorang tenaga kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri lengkap melakukan tes usap atau swab test. Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) berharap pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) gratis bagi tenaga kesehatan yang digagas oleh Satgas Penanganan COVID-19 tidak hanya dilakukan di Jabodetabek ,namun menyeluruh di semua daerah terutama zona merah.

Foto: FB Anggoro/ANTARA
Ketua PDGI menilai seharusnya PCR gratis diterapkan bagi tenaga kesehatan sejak lama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) berharap pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) gratis bagi tenaga kesehatan yang digagas oleh Satgas Penanganan COVID-19 tidak hanya dilakukan di Jabodetabek ,namun menyeluruh di semua daerah terutama zona merah.

"Ini program yang sangat baik dan perlu dilanjutkan. Tidak hanya Jabodetabek, tapi juga di Yogyakarta, Sulawesi, Kalimantan, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, Bali dan daerah lainnya," kata Ketua Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Dr drg RM Sri Hananto Seno saat diskusi daring yang dipantau di Jakarta, Selasa (22/9).

Ia berpandangan pemeriksaan atau deteksi dini menggunakan PCR seharusnya dilakukan jauh hari sebelum ini. Dengan demikian, korban COVID-19 di kalangan tenaga kesehatan tidak separah saat ini.

Meskipun demikian, PDGI tetap mengapresiasi PCR gratis bagi tenaga kesehatan. Hanya saja, harapannya program tersebut terus berlanjut dan tidak berhenti di Jabodetabek saja.

Apalagi, hingga kini sekitar 115 dokter telah meninggal dunia akibat terinfeksi COVID-19. Tentunya dengan PCR gratis bagi tenaga kesehatan diharapkan tidak ada lagi dokter, bidan, perawat, dan tenaga kesehatan yang wafat. Sebab, mereka adalah benteng terakhir dalam upaya melawan pandemi COVID-19.

Secara spesifik, drg Hananto Seno berpandangan dokter gigi adalah profesi yang paling berisiko tinggi terpapar COVID-19. Sebab, setiap pasien yang diperiksa atau diobati sama sekali tidak menggunakan masker, sehingga ancaman penularan lebih terbuka lebar."Satu-satunya mungkin pasien yang datang buka masker, tidak pernah menutup masker," ujar dia.

Oleh karena itu, PDGI yang memiliki anggota sekitar 38.600 se-Indonesia menyambut baik PCR gratis yang digagas Satgas Penanganan COVID-19. Sebanyak 34 ribu diantaranya masih melakukan praktik sehingga berisiko terpapar. "Untuk Jabodetabek ada sekitar 10 ribu dokter gigi yang praktik mandiri," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA