Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Australia Selamatkan Ratusan Paus Terdampar

Selasa 22 Sep 2020 17:58 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Foto dokumen 2009 memperlihatkan ratusan paus pilot terdampar di pantai King Island, Tasmania, Australia. Kejadian yang sama terulang kembali pada awal pekan ini, Senin (21/9).

Foto dokumen 2009 memperlihatkan ratusan paus pilot terdampar di pantai King Island, Tasmania, Australia. Kejadian yang sama terulang kembali pada awal pekan ini, Senin (21/9).

Foto: EPA
Diperkirakan sekitar 90 dari 270 paus yang terdampar itu sudah mati.

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY -- Tim penyelamat berupaya mengembalikan ke laut ratusan paus pilot di pesisir Pulau Tasmania, Australia, sehari setelah paus-paus itu ditemukan terdampar di gundukan pasir.

Sekitar 40 ilmuwan pemerintah, 20 petugas kepolisian, nelayan lokal, serta relawan terlibat dalam upaya penyelamatan, yang disebut oleh para pakar sebagai proses tersulit yang pernah mereka temui.

Video udara menunjukkan kebanyakan paus dalam jumlah besar itu terdampar di area pasir di Pelabuhan Macquarie, sekitar 200 kilometer di bagian barat laut ibu kota negara bagian Hobart. Sedangkan yang lainnya tergelepar di air yang sedikit lebih dalam.

Baca Juga

Para ilmuwan tersebut memperkirakan sekitar 90 dari 270 paus yang terjebak di perairan dangkal itu sudah mati. "Kami mendapati beberapa yang setengah terapung, sehingga mungkin tidak akan memakan waktu lama untuk mengembalikan mereka ke air yang dalam dan hanya akan melibatkan sedikit kerja keras dari para kru khusus di dalam air," kata ahli biologi satwa liar Pemerintah Australia, Kris Carlyon, seperti dilansir Reuters, Selasa (22/9).

Paus pilot adalah spesies yang dapat tumbuh hingga tujuh meter dan bisa mencapai berat tiga ton. Melepas paus kembali ke lautan adalah sebuah proses intensif. 

Langkah itu bisa dilakukan dengan mendorongnya secara fisik atau menggunakan material pengangkut, seperti tarpaulin dan ponton. Sementara kondisi yang dingin dan basah bisa menguntungkan bagi para paus, keadaan air yang tidak mendukung dan lokasi yang jauh menjadi tantangan bagi para penyelamat.

"Kondisi ini buruk untuk orang-orang di daratan, tapi mun sejauh (bisa membuat) paus-paus ini kembali ke air maka sudah ideal. Jika kondisinya terus seperti ini, paus-paus itu dapat bertahan selama beberapa hari," ujar Carlyon.

Para ilmuwan tidak mengetahui alasan paus, yang bepergian dalam kawanan, terkadang bisa terdampar. Namun, paus diketahui mengikuti pemimpinnya, juga mengitari anggota kawanan yang terluka atau berada dalam kesusahan.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA