Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

In Picture: Ribuan Meter Kubik Sampah Menyangkut di Pintu Air Manggarai

Selasa 22 Sep 2020 15:24 WIB

Rep: Putra M Akbar/ Red: Yogi Ardhi

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Sampah yang hanyut mulai memadati pintu air Manggarai mulai pukul 3.30 pahi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ribuan kubik sampah menumpuk di Pintu Air Manggarai, Jakarta Pusat, sejak Selasa (22/9) dini hari. UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI mulai membersihkannya sejak subuh agar aliran Kali Ciliwung tidak tersendat. 

Ketika Republika mendatangi Pintu Air Manggarai pukul 09.30 WIB - 10.30 WIB, tampak sampah masih menumpuk di sana dan menghalangi aliran air. Jenis sampah didominasi oleh bambu dan plastik. Tampak pula tiga alat berat sedang mengangkat sampah tersebut dari badan kali menuju bak truk.
 
 
Kepala UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Yayat Supriatna, mengatakan, sampah itu tiba di sana sejak pukul 03.30 WIB. Sebanyak 52 personil mulai membersihkannya sejak pukul 04.00 WIB.
 
"Sampai pukul 08.00 WIB, jumlah sampah yang sudah ditangani sebanyak 888 meter kubik dan telah diangkut menggunakan 38 truk sampah," kata Yayat kepada Republika, Selasa (22/9).
 
Ia memperkirakan, total sampah yang menumpuk di sana mencapai 2.000 meter kubik. Untuk itu, pihaknya telah menambah 53 truk sampah lagi agar pengangkutan bisa tuntas hari ini. "Insya Allah hari ini tuntas. Jangan sampai ada tambahan lagi, lah," ujarnya.
 
Yayat menjelaskan, jika tumpukan sampah itu tak tuntas dibersihkan hari ini, akan terjadi "efek bendung" di Pintu Air Manggarai. Aliran air Kali Ciliwung menjadi tidak lancar. Dampaknya, akan muncul genangan di sejumlah wilayah sebelum Pintu Air Manggarai.
Sumber : Republika

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA