Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Kapan Wabah Berakhir? Ini Jawaban Ibnu Hajar dalam Kitabnya

Senin 21 Sep 2020 23:34 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Ibnu Hajar Al-Asqalani menjawab masa berakhirnya wabah dalam karyanya.  Ilustrasi pandemi wabah.

Ibnu Hajar Al-Asqalani menjawab masa berakhirnya wabah dalam karyanya. Ilustrasi pandemi wabah.

Foto: AP
Ibnu Hajar Al-Asqalani menjawab masa berakhirnya wabah dalam karyanya.

REPUBLIKA.CO.ID, Kapan suatu tha'un akan mereda?  Dalam bahasa kekinian, tha'un ialah wabah atau pandemi karena bisa menimpa dan menulari begitu banyak orang tak pandang jenis kelamin, usia, kebangsaan, atau agama dalam suatu wilayah atau bahkan meluas ke banyak wilayah.

“Adapun waba' merujuk pada penyakit menular itu sendiri. Intinya,   setiap tha'un adalah waba'. Tidak berlaku sebaliknya,” kata akademisi UIN Syarif Hidayatullah yang juga filolog Prof Oman Fathurahman, sebagaimana dikutip dari Harian Republika.   

Pertanyaan di atas dapat dicari reka-reka jawabannya dalam Badzlu al Maun Fi Fadhli al-Thaun, karya al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani (1372- 1449).   

Baca Juga

Dalam karyanya itu, al-Asqalani menulis, wabah yang terjadi di berbagai negeri kaum Muslimin biasanya terjadi pada pertengahan musim bunga (semi) setelah keluar dari musim dingin, dan akan berakhir pada awal musim panas. 

Perinciannya, tha'un yang dicatat al-Asqalani berlangsung sejak akhir Rabiul Awal. Sebarannya dirasakan mulai berkurang pada akhir Rajab. Ketika masuk bulan Sya'ban, masyarakat yang terdampak thaun semakin berkurang lagi.

Ikhtiar ulama tersebut dalam mencantumkan (perkiraan) durasi wabah bukan dalam kapasitas memastikan. Bagaimanapun, setiap peristiwa merupakan ketetapan Allah SWT. Wabah hendaknya menjadi momen untuk manusia merenungi penciptaan dan tanggung jawab dirinya di dunia.

Bagi kaum Muslimin, tha'un sudah sepantasnya menjadi pengingat, bahwa selalu ada kesempatan taubat nasuha, memohon ampunan kepada Allah SWT. Hal ini bisa diterapkan dengan memperbanyak ibadah, zikir, dan munajat. Tentu saja, usaha-usaha juga dilakukan. Al-Asqalani sendiri menegaskan, pentingnya menjauhi kerumunan kala wabah berlangsung.

“Jadi, ini satu karya yang bagi saya ada nilai spiritual, nilai empati yang luar biasa tinggi, kata Kang Oman mengomentari Badzlu.” Sejauh yang diteliti para ahli filologi, ada empat salinan manuskrip kitab Badzlu al Maun Fi Fadhli al Thaun di seluruh dunia. Di antaranya terdapat di Istanbul (Turki) dan Damaskus (Suriah).

Menurut Kang Oman, sebagai bahan perbandingan, di Nusantara sendiri juga ada manuskrip yang membahas tentang tha'un di beberapa wilayah. Akan tetapi, dia mengaku belum pernah mendengar tentang keberadaan manuskrip yang ditulis al-Asqalani tersebut di Indonesia. “Keberadaan manuskrip itu di Nusantara sangat penting untuk melihat transmisi ilmu atau pengaruh al-Asqalani terhadap masyarakat kita, ujarnya.    

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA