Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Pertamina Cilacap Bantu Kredit UMKM

Senin 21 Sep 2020 17:25 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Fuji Pratiwi

PT Pertamina (Persero) melalui RU IV Cilacap menyiapkan kredit modal usaha bagi UMKM bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.

PT Pertamina (Persero) melalui RU IV Cilacap menyiapkan kredit modal usaha bagi UMKM bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.

Foto: Pertamina
Pertamina menyalurkan kredit dengan bunga 6 persen selama 3 tahun bagi UMKM.

REPUBLIKA.CO.ID,bPURBALINGGA -- PT Pertamina (Persero) Refinery Unit (RU) IV Cilacap menjalin kerja sama dengan Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah (Dinkop UKM) Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah. Pertamina akan menyalurkan kredit dengan bunga rendah pada pelaku UMKM.

''Bunganya hanya enam persen untuk jangka waktu tiga tahun. Jauh lebih rendah dibandingkan bunga KUR yang tujuh persen per tahun,'' kata Kepala Dinkop UKM Purbalingga, Budi Susetyono, Senin (21/9).

Dia menyebutkan, melalui kerja sama tersebut, para UMKM bisa mengajukan permohonan untuk mendapatkan kredit modal usaha. Permohonan tersebut, nantinya akan disampaikan pada pihak Pertamina. ''Sampai sekarang sudah ada 215 UMKM yang mengajukan permohonan,'' ungkap Budi.

Dia berharap, setelah bantuan modal ini cair, para pelaku UMKM bisa benar-benar memanfaatkan pinjaman dari Pertamina ini untuk kegiatan usaha. 'Bukan untuk hal-hal yang konsumtif.

Unit Manager Communication , Relation, & CSR RU IV, Hatim Ilwan menyampaikan, kredit bantuan Pertamina hanya diberikan bagi pelaku IKM. Definisi UMKM adalah usaha yang omzetnya tidak lebih dari Rp 2,5 miliar per tahun dengan aset tanah dan bangunan tak lebih dari Rp 500 juta. Kelompok inilah yang bisa mendapatkan kredit.

Dia menyebutkan, untuk pinjaman maksimal sebesar Rp 5 juta, pihak pemohon tidak perlu menyertakan agunan. Namun di atas Rp 5 juta hingga Rp 200 juta, pemohon wajib menyertakan agunan.

Mengenai bunga yang sebesar enam persen per tiga tahun, Hatim menyebutkan, hal itu sebenarnya bukan bunga yang akan dimasukan sebagai laba. Namun lebih untuk menutup biaya-biaya administrasi.

''Kelebihan biaya yang harus dipenuhi pemohon kredit ini bukan untuk gaji saya atau karyawan Pertamina lainnya. Tapi akan kami kembalikan lagi kepada masyarakat dalam bentuk pelatihan, peningkatan keterampilan,'' kata Hatim.

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi, menyampaikan, bantuan Pertamina ini akan sangat membantu para pelaku UMKM yang mayoritas terkendala modal karena tidak bankable. Padahal biasanya, salah satu masalah UMKM adalah modal.

Dia menyatakan, Pemkab Purbalingga selama ini selalu berkomitmen terus mendorong dan memfasilitasi UMKM untuk bisa naik kelas. Berbagai hal yang sudah dilakukan, antara lain dengan melaksanakan program Bela-Beli, fasilitasi pengemasan produk, fasilitasi pemasaran daring melalui Tuka-Tuku Bukalapak, dan kerja sama pemasaran dengan Alfamart. 

 

 

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA